Makan Makanan Khaleed

Demi menjaga kewarasan sebagai ibu dari dua balita, single parent kalau lagi weekday, pekerja lepas di lembaga pendidikan dan mahasiswa S3 yang lagi nunggu sidang kemajuan, maka saya mengalah dalam hal, memenuhi hasrat makan nikmat. Kkkkk. Dulu pas awal ngebayangin kondisi itu ngerasa gak akan sanggup. Secara aku adalah pecinta sambel, pete, asin, steak, dan aneka makanan nikmat lainnya. Tapi pas dijalanin dengan jadwal ketat, akhirnya bisa juga. Tapi ya itu, yang dikorbankan adalah makanan.

Dulu, kalau siapin makanan, belanja pas wiken, diatur menu pagi, siang dan malam. Masak dua kali sehari dengan komposisi sayur, protein nabati dan hewani. Sekarang? Ke laut aja. Haha. Gak deng, masih di Padasuka. Cuman ya gak segitu nya sekarang ke makanan.

Jadi, sekarang mah makannya ngikutin Khaleed. Pagi? Yang gampang-gampang aja. Roti make selai chocomaltine, oatmeal (gak) pake gula, cereal coco crunch, milo atau sejenisnya make susu atau nasi telor kecap. :)))) Kenyang? Kagak! Tapi entah kenapa karena biasanya kegiatan padat merayap dari pagi sampai siang, jadi gak makan lagi. Bisa, gak mati. Hehe.

Terus makan yang paling sehat lengkap adalah makan siang. SOalnya di kantin kampus bisa milih dari sekian banyak pilihan. Dulu suka diselingin makan-makanan agak sehat, sekarang mah sadar asupan gizi seimbang gak didapat di rumah, jadi we makannya bener di kampus. Gizi lengkap. Begitu juga Khaleed.

Malam? Nah, kalau malem ini mengalir aja. Adanya apa? Kornet? Nugget? Sarden? Atau hasil rampokan dari undangan makan-makan? Kkkk. Ya itu aja. Pokoknya gak ambil pusing sekarang sama permenuan. Lebih let it flow dan yang penting tetep hemat.

Alhasil? Alhamdulillah masih waras. Jarang mellow. Dan jarang berbicara nada tinggi kalau Khaleed lagi bikin saya pengen salto tujuh kali karena kelucuannya. >_<

Biasa

Hihi. Bahagianya… Sekarang dah bisa ngerespon kayak gitu sama orang yang pernah bikin nyesek ati dan jiwa. Dulu.. Pernah bikin postingan tentang betapa nyesek nya hati menghadapi orang yang seenaknya memperlakukan orang lain. Suka-suka dia. Sekarang? Setelah melewati hujan badai petir… Nyicip asam garam (bukan makan)… Saya dah bisa ngadepin kekecewaan itu dengan berkata.. “Ah… biasa…” Sambil senyum-senyum dan bilang ke asistennya, “Yah, besok tinggal dicoba lagi. Gitu aj kok repot.”

Dia Berenang!!!

Renang adalah salah satu olah raga favorit saya. Dulu sekali, di tengah keluarga yang bisa dikatakan berkecukupan (cukup aja, ga lebih. hehe), orang tua saya meleskan saya gak bisa banyak-banyak, tapi untuk renang, mereka berusaha menyanggupi. Momen les renang adalah momen yang cukup menyenangkan. Momen menjebur ke kolam, buat permainan bareng tema-teman selama di kolam dan main-main di sekitar lapangan tenis sambil nunggu dijemput jadi kebahagiaan tersendiri bagi saya saat itu.

Setelah besar, jadi hobi. Gak usah disuruh-suruh, setiap ada kesempatan berenang pasti saya memilih berenang. Dulu sih sukanya karena olah raga yang gak keringeta. Capeknya gak kerasa pas jalaninnya, tapi pas udahannya bisa tidur enak.:)

Kesenangan terhadap renang ini saya coba tularkan ke anak saya. Sejak bayi, saya terus mencari informasi, kapan anak bayi bisa mulai diajak berenang. Gimana cara ngajarinnya dan lain sebagainya. Karena jujur saja, sebagai lulusan master yang pegangguran, kkkk, sampe anak gedean dikit, ndak sanggup lah les in anak berenang. Terus selain itu juga belum nemu aja tempat les renang yang sreg. Sekalinya nemu yang katanya cucok buat anak-anak, pas merhatin cara ngajarinnya, bisa kayaknya sendiri juga.

Mulai ngajakin Khaleed renang di luar tepatnya pas usia 6 bulan. Sebelumnya, saya beli kolam karet dalam diisi air anget di rumah ortu, kemudian sebulan minimal sekali lah diberenangin. Semangat karena kadang adik saya yang bungsu (dulu masih kecil) juga semangat ikut nyemplung di kolam karet itu. Pas lagi 6 bulan, dapet tontonan video bayi renang. Gak pake mikir -gelo sih ini- anaknya langsung dicobain ditenggelemin. Dan amazed. Khaleed bergerak natural maju dan pas diangkat gak batuk-batuk. Itu artinya dia bisa nahan nafas selama pas berenang. Wow! Bener euy kata google.

Sempat rajin. Tapi pas saya mulai kerja, banyak bolosnya. Akhirnya pas mulai lagi apa yang terjadi? Khaleed takut air. *Lemes*

Tapi berhubung saya pengen banget anak saya bisa berenang, terus saja dicoba. Dan selama ngajakin Khaleed berenang, prinsip saya, jangan di kolam dangkal yang kaki dia sampai. Supaya dia berenang, bukan main air. Lebih baik saya kasih ban, daripada main air.

Setelah 3 tahun, saya mulai putus asa. Kok gak ada kemajuan nih. Berenang make ban terus. Hehe. Akhirnya saya beli pelampung jaket. Pas saya kasih pelampung jaket, wow, maju. Kaki tangannya bergerak dan bisa mengikuti gerakan dasar berenang hanya saja kepalanya di atas air terus. Sejak dibelikan pelampung jaket, Khaleed jadi semakin berani. Bahkan ketika hamil, dimana baju renang saya gak muat dan gak bisa nemenin Khaleed berenang, pelapung jaket ini membantu sekali. Karena saya percaya Khaleed akan aman-aman saja.

Ayah juga membantu Khaleed untuk lebih nyaman di air dan berani. Kalau sama Ayah Khaleed lebih berani dan saya bisa berenang. Sesekali Ayah nunjukin ke Khaleed gimana caranya saya berenang.

Perjuangan itu akhirnya berbuah manis. Suatu hari saat kami pergi berlibur di kolam renang air hangat yang gak punya pilihan, dangkal semua, kami menyaksikan Khaleed berenang. Ya! Berenang. Diawali dengan bangga Khaleed menunjukan kepalanya bisa masuk ke air dengan waktu yang lama lalu dilanjut dengan gerakan dasar renang dan maju.

Jelas kami mengapresiasi betul pertunjukan itu. Kami minta ia mengulangi dan mengulangi lagi. Bahkan ayahnya mengajarkan teknik biar awalnya bisa ngebut dengan menghentakan kaki ke tembok kolam sebelum maju berenang. Kami senang, Khaleed pun menjadi semakin percaya diri. Alhasil hari itu, pagi renang, siang renang, sore renang. Gak capek-capek. Sampe matanya merah. Alhamdulillah… Selamat nak! We’re proud of you!

_Ayah dan Bunda_

Mengalir Sejenak

Hidup itu indah. Walaupun di tengah pahit getir yang terjadi. Kenapa indah? Karena terkadang kita hanya perlu melaluinya. Diam dan mengalir.Sehingga kita sampai di tujuan dan menemukan hikmah dibalik diam dan mengalir itu.

Manusia diberikan lengkap, akal dan perasaan. Agar akalnya bertumbuh. Perasaannya pun terlatih. Sehingga sampai pada titik kedewasaan yang terus naik, naik dan naik.

Gak usah buru-buru. Gak usah panik. Gak usah berlebihan. Ada saatnya, memang harus mengalir sejenak…

Aki Alex: Dokter Lagi

Kemarin ngobrolin Obgyn. Sekarang mari kita ngobrolin dokter anak. Nah, saya bukanlah tipe orang yang bisa detil mengungkapkan kriteria dokter idaman. Jadi kalau ada orang lagi ngereview dokter-dokter anak, sebelum saya pernah bener-bener pernah ngerasain bedanya dokter-dokter, ya gabisa komen. Soalnya kriteria saya lebih, oh saya nyaman, anak nyaman, sehat, barulah dicari, oh ternyata yang bikin saya nyaman itu… ini… itu…

Nah, ceritanya saya sudah merasa nyaman dan susah move on untuk dokter anak itu adalah Aki Alex. Apalagi setelah mencoba dokter lain yang, pernah ngasih obat dosis orang lebih gede daripada anak saya, obatnya mahal-mahal tapi pas meriksa cepet-cepet, atau pas meriksa rusuh dan keliahatan mengkhawatirkan sekali kondisi anak saya eh pas dicek2 lab ternyata semua normal, yang suka dikit-dikit tes lab, dll itu.

Asiknya ke Aki Alex ini, doi itu bodor. Kebayangkan emak-emak kalau anaknya sakit (apalagi emak-emak baru kayak saya) pasti panik, sedih, gelisah. Pengen diginiin, bener gak yah treatmentnya. Dinaeshatin kanan kiri. Ah, galau lah ya. Pas ketemu Aki Alex doi misal ngajak heureuy. Bikin kita tersenyum dan urat-urat kita jd woles. Abis gitu pedekate ke anak kitanya juga pas. Jadi anak teh seneng.

Dulu sempat beberapa bulan gak disupport asuransi karena Ayah masih capeg. Jadi lumayan aware sama harga. Iya sih, Aki Alex, Profesor, harga dokternya lebih mahal. Tapi percayalah doi gak pernah ngasih resep multivitamin yang ratusan ribu, atau antibiotik kuat yang juga harganya ratusan ribu, jadi jatuhnya total-total ya murahan ke Aki Alex. Malah lebih seringnya pulang dengan tangan kosong. Alias gada resep. Ada sih, resep, tapi gratis. “Anaknya dipeluk aja bu. Sama Ibunya sabar.”😀 Malah dulu sempet deg-degan, “Wayahna nya dikasih antibiotik…” kata beliau. Pas dah ke farmasi. Uh yeah… Gak nyampe 50.000.

Tapi tenang aja, kalau emang sakitnya berbahaya, atau parah juga aware kok Aki Alex. Khaleed pernah pengobatan 6 bulan. Tapi ya itu sebelum benar-benar dilakukan treatment, beliau benar-benar hati-hati dan gak rusuh.

Yang lucu dari pengalaman dengan Aki Alex ini adalah, Khaleed suka seger kalau diperiksa Aki Alex. Dan gak traumatis. Jadi kalau ke Aki Alex, pas ngantri panasnya 39, pas diperiksa, geuning gak demam.:) Atau pas nunggu leuleus lemah lesu, pas masuk seuseurian. Hadeuh.Sugesti resep ka dokterna jigana.

Tapi yah, yang disayangkan dari beliau adalah… antriannya. Apalagi kalau di Limijati. Beuh, telat dikit, wassalam di RS bisa 3-4 jam lah. Kalau mau dateng cepet, ya harus sebelum dokter dateng, 2 jam lah. Kalau di Arcamanik, setiap praktek dibatasin 10 pasien. Jadi lumayan ngantrinya gak akan berlama-lama. Tapi kudu dateng awal, karena kalau misal kita pasien ke 11, ya wassalam. Cari dokter lain.

Pernah mulai lelah dengan antrian Aki Alex, terus coba ganti RS dan dokter. Tapi perasaan tidak setenang kalau diperiksa sama Aki Alex, dengan pertimbangan-pertimbangan di atas. Ternyata eh ternyata juga, dari jamannya Faqih (Adek saya skrg dah 24 tahun) Ummi juga dokter anaknya beliau. Ngerasa jadi makin mantep sama pilihan DSA, tapi jadi sedih, yah bentar lagi pensiun dong. Hiks. Sing panjang umur ya Aki Alex. Sehat terus, jadi bisa ke Aki Alex kalau ada apa-apa. WA pun dijawab sama Aki Alex mah. Kalau pun harus pensiun, rekomendasiin DSA yang setipe ya Aki Alex.

Dulu pas mau ke Solo, saya juga minta direkomendasiin dokter anak disana. Beliau ngerekomendasiin Prof. Salimo (sama-sama prof lah). Sama enakeunnya sama Aki Alex. Tapi versi jawanya.:)

 

Mencintai Obgyn-Obgyn Pilihan

Hihi. Ini judulnya rada geuleuh gimana gitu yah. Tapi dari dua kali melahirkan, saya benar-benar merasa puas dengan dua Obgyn yang membantu saya. Mari kita ceritakan satu per satu. Mulai dari anak pertama…

dr. Jae Sung Choi. Seorang Obgyn laki-laki di Motaean Women Hospital, Cheongju. Pertama kali ketemu Obgyn ini dikarenakan di antara Obgyn-Obgyn di RS itu, hanya beliau yang berani melayani orang asing dan berusaha berbahasa Inggris. Orangnya ramah sekali. Murah senyum.

Setiap kali periksa, beliau selalu memberikan informasi yang berharga. Gak cuman okai-okei. Baik-baik saja. Tanpa ditanya loh. Jadi beliau yang pro aktif memberikan informasi kehamilan. Terus kalau diperhatiin sebenarnya dia juga gak jago-jago amat bahasa Inggrisnya, tapi he tried his best to serve us. Kadang dia buka HP untuk nunjukin apa yang dia maksud.

Selain keramahan dan kerasnya usaha dia untuk memberikan informasi yang benar, beliau juga seorang Obgyn yang bikin bumil merasa tenang. Setiap saya menjelaskan keluhan atau kekhawatiran, beliau selalu bisa menjelaskan dengan baik hal-hal yang saya keluhkan dan kemudian membuat saya merasa, oh, wajar, gapapa, nikmatin aja.

Sebelum melahirkan, beliau berpesan, bisa jadi saat kamu melahirkan, saya gak disini, tapi saya yakin kamu akan baik-baik saja. Dan pas waktunya melahirkan, gak disangka beliau menyengajakan diri datang *padahal katanya kalau lagi gak disitu, akan sama dokter lain. Terharu.*. Senang banget rasanya karena tenang, dokter yang membantu adalah dokter yang paham riwayat kehamilan saya. Selama proses melahirkan pun, beliau memberikan motivasi yang menenangkan. Kalem gayanya. Setelah melahirkan pun, beliau menyapa dan memberikan selamat dengan hangat dan ramah. Ah, pokokya indah lah ditutupnya kisah kasih melahirkan Mas Khaleed sama dr. Choi ini. Thanks dr. Choi!

Berikutnya kisah Obgyn kedua, dr. Irna. Gimana yah jelasinnya. Pertama kali ketemu dokter satu ini sebenarnya bukan pas hamil Alisha. Tapi pas saya sempat pingsan karena KB saya lepas sendiri dan membuat saya pendarahan. Pas pertama kali ketemu sebenarnya hanya karena yang pas lagi praktek disitu siapa aja, dan yang gak ngantri banget, begitu kira-kira saya rikues di FO RSIA Limijatinya. Tapi di pertemuan pertama itu, saya ngerasa, ih asik banget sih nih dokternya. Ngebuat saya ngerasa kenal dah lama sama beliau. Cantik pulak dan murah senyum. Dan saya suka satu hal, dia menyapa saya dengan, Adinda, dari awal periksa.

Ketika cek hamil Alisha pertama kali, saya gak ke dr. Irna, tapi ngikutin rekomendasi banyak orang ke salah satu profesor di Bandung yang beken. Tapi karena bekennya, ngantrinya gak logis. Beberapa kali ke dokter buat periksa, bawaannya gak semangat karena dah ngebayangin ngantrinya, susah parkirnya dan pas ketemu juga rasanya biasa aja, gak berkesan. Trus resepnya pasti mahal-mahal. Jadi intinya, kurang begitu sreg aja. Walaupun secara keilmuan saya yakin sih nih dokter pasti yoi banget.

Akhirnya setelah menggalau beberapa bulan, saya memutuskan ke dr. Irna. Ah, senang, antrinya logis. Dan pas ketemu beliau, bener serasa kenal dah lama gitu. Santai. Dan bisa ngobrol ngalir ini itu tentang kehamilan. Setiap ada keluhan juga dijelaskan dengan pas dan jelas gimana cara ngeghandlenya. Dan most of her advices do really work! Walaupun jam kontrolnya jam 7 pagi di hari Sabtu, tapi setiap mau kontrol kehamilan rasanya semangat 45 dan bahagia. Semakin yakin lah, udah sama Obgyn ini aja. Saya lebih perlu dukungan psikologis.Yang membuat kehamilan menjadi indah dan menyenangkan.

Meskipun secara psikologis, beliau menenangkan dan membahagiakan, tapi saya juga ngecek sih keahlian beliau. Begitu tahu kalau beliau sering diminta menggantikan sang prof ketika berhalangan, saya jadi semakin mantap dengan pilihan Obgyn saya ini.

Pas melahirkan pun, benar-benar supportive banget secara mental. Saya berniat untuk senormal-normalnya pas melahirkan anak kedua ini. Pas pertama kan ada epidural dan induksi, kalau bisa mah yang kedua ini benar-benar pengen ngerasain sespontan-spontanya. Kumaha sih sakit dan nikmatnya. Jadi emang ada perasaan takut dengan sakitnya. Tapi dengan dukungan dr. Irna saat mulai bulak-balik RS untuk cek bukaan, perasaan takut itu hilang menjadi perasaan gak sabar nunggu proses lahiran sebenarnya.

Pas disuruh pulang dua kali pun, meskipun awalnya kecewa, tapi ternyata maksudnya biar gak kelamaan mules-mules di RS, saya jadi ngerasa eh bener juga kata dokter. Mendingan mules-mulesnya di rumah aja. Jadi pas dateng benar-benar dah siap melahirkan. Gak asik loh nunggu di RS. Kira-kira gitu lah maksudnya beliau.

Di ruang bersalin suasananya pun santai, rileks. Cara beliau memandu dan menjelaskan setiap proses pun berasa kayak bukan orang lain yang bantuin lahiran. Tapi berasa ibu sendiri. Pas abis lahiran, entah kenapa kebayang terus baiknya dokter ini. Sampai saya jadi pengen jadi dokter. Kkkkk. Pengen kayak dr. Irna. Senang kayaknya ketemu banyak orang, beramah tamah, membantu persalinan dan orang yang dibantunya merasa puas dengan bantuan kita. Duh, kenapa milh elektro sih padahal dulu tes psikologi disuruh ke kedokteran, kedokeran gigi dan teknik sipil. *udah-udah. ini udah kejauhan bahasannya Nda! >_< *

Di akhir pas kontrol abis melahirkan, saya pengen banget mengabadikan foto-foto Obgyn ini. Dr. Choi dan dr. Irna. Dan? Berhasil! Haha. Gak penting sih, tapi saya bahagia aja dan pengen ngabadiin dua Obgyn ini. Saya merasa berterimakasih banyak. Allah, makasih yah dah kirimin orang-orang baik buat bantuin fase-fase penting dalam hidup saya.

Terus tambahan cerita gak pentingnya, suatu malam pas lagi ngomongin cita-cita Mas Khaleed si Bunda terobsesi punya anak dokter tiba-tiba. Haha. Ampun deh. Gak bisa move on banget dari pengalaman bersama dua Obgyn ini. *Udah semakin gak penting postingannya* Wassalam!

Mas Khaleed Hebat!

Hari pertama melahirkan, disambut riang gembira oleh Khaleed. Adik yang selama ini dia tunggu-tunggu akhirnya hadir juga. Bisa dilihat, dipegang, dipeluk dan *diinjek*. Oops! Iya! Ternyata di hari kedua, ada perasaan aneh yang muncul di benak Khaleed. Kenapa perasaan ini membuat dia galau. Membuat dia cemburu. Membuat dia berkecamuk tak karuan.

Pengen A, B, C yang biasanya gak pernah dia minta. Pengen semuanya sama Bunda. Adik awas dulu. Pengen isengin Alisha terus. Pengen Bunda lihat Khaleed terus. Dan setelah beberapa fase itu, Bunda merasa… Mas Khaleed… C’mon…. It’s enough!!! *Tarik nafas ya Bun*

Karena semakin hari saya semakin tidak waras menghadapi perubahan Khaleed setelah Alisha lahir, maka saya buka laptop dan browsing sana-sini. Gimana menghadapi perubahan psikologis sang kakak, yang di masa kehamilan terlihat antusias dan bahagia memiliki adik baru, tapi pas melahirkan justru terlihat sebaliknya. Akhirnya saya memutuskan untuk menarik nafas panjang dan menjalankan semua nasihat itu. Kuncinya, sabar ditambah ya Bun. Ini wajar. Sangat wajar. Bahkans seorang Bunda Adinda pun mengalami perubahan psikologis kan pas pindah dari Indo ke Korea ke Indo lagi. Sama Bun, anaknya juga. C’mon, gak usah emosi Bun.

Diawali dengan ngedate bareng berdua sama Khaleed untuk nonton Kung Fu Panda 3. Selama ngedate alhamdulillah lancar. Sedikit saja emosi yang kekuras. Sisanya… fun!

Hari berikutnya, masih lah tersisa sedikit, namun saya mulai sadar, justru saat-saat seperti ini, jangan sampai saya kehilangan perhatian ke Khaleed. Dari situ saya mulai belajar membagi perhatian secara adil. Bukan memanjakan Khaleed juga, tetapi berusaha untuk tidak mengabaikan kebutuhan Khaleed karena sibuk beradaptasi dengan Alisha.

Dan minggu ini? Masya Allah! Luar biasa. Mas Khaleed berubah menjadi sosok baru. Seorang kakak yang mulai paham gimana seharusnya bersikap saat Bunda harus mengurus dua anak. Mas Khaleed mulai sbar menunggu giliran dibacakan buku cerita. Sabar menunggu giliran dimandikan. Sabar menuggu giliran ditemanin makan. Sabar menunggu permintaan lainnya dipenuhi Bunda ketika di saat yang bersamaan Bunda harus mengganti popok Alisha, menyusui Alisha atau kegiatan lain yang berhubungan dengan Alisha.

Gak lupa juga Bunda apresiasi setiap kebaikan Mas Khaleed. Dan alhamdulillah uratnya Bunda sekarang rada kendoran, karena Mas Khaleed pun sangat koperatif. Yah… Sesekali towel-towel penuh cinta ke Alisha mah gapapa lah ya. Yang jelas Mas Khaleed sudah menjadi mas-mas kebanggaan Ayah dan Bunda sekarang. Mas Khaleed berhasil melewati fase itu dengan baik.

Selamat Mas! Mas Khaleed hebat!