Maafkan Saya Pak

Rutinitas pagi hari saya adalah mendrop kedua anak saya. Yang sulung ke sekolahnya. Yang kedua ke daycare. Dan selalu saya melewati suatu jalan dimana saya harus memutar balik mobil saya. Berhubung kami tinggal di Bandung, sudah biasa di setiap putaran, belokan yang ramai, pasti ada yang namanya polisi cepek. Kadang polisi cepek ini sangat membantu, tetapi juga kadang sangat mengganggu. Tapi kesan yang paling kuat di saya adalah mereka mencari uang, tapi kadang kontribusi melancarkan lalu lintasnya, nyaris gak ada. Karena polisi cepek membela yang bayar.

Tanpa dipungkiri, ada juga polisi cepek yang beneran kerja. Tapi mungkin 1 dari 100 lah. *Sok kuantitatif banget padahal ngasal* Nah, di putaran balik yang sering saya lewati setiap pagi, ada polisi cepek yang sudah tua renta. Kadang saya suka kesel, karena tua, bapak tersebut pergerakannya jadi lambat. Bahkan kadang bukannya membantu tapi malah menghalangi saya berputar. Karena beliau menginginkan posisi yang dekat dengan jendela saya sehingga mudah mengambil uang. *tapi itu suudzon saya aja*. Jadi suka kesel banget. Jarang saya kasih akhirnya. Karena kurang membantu. Paling kadang-kadang kalau sedang kasihan.

Tapi pagi ini, kebetulan saya harus ke ATM tepat di seberang putaran itu. Dan saya memarkirkan mobil saya. Ketika markir mobil bapak tua tersebut menghampiri saya. Menanyakan keperluan saya markir disitu. Saya jelaskan saja, saya mau ke ATM. Ketika urusan transfer mentransfer selesai. Saya segera menuju mobil dan bergegas pergi. Tak lupa menyiapkan 2000 rupiah untuk membayar parkir kepada si bapak. Tapi anehnya? Beliau tidak mendekati jendela saya. Beliau malah berdiri di belakang mobil saya, fokus menyuruh saya mundur supaya bisa mudah keluar. Saat saya menjulurkan uang 2000 tersebut, apa jawabnya?

“Neng, teu kedah neng. Da ngan sakedap atuh. Teu sawios.”

Ehk. Dada ini terasa sempit. Malu. Sedih sudah bersuudzon selama ini sama Bapak Tua tersebut. Rasanya di usia setua itu beliau harusnya sudah santai di rumah. Melakukan aktivitas yang beliau sukai. Namun beliau masih bekerja keras. Saya kurang setuju jika bapak itu bekerja sebagai polisi cepek. Tapi siapa saya? Saya doakan saja, supaya beliau bisa sehat terus, diperbanyak rezekinya dan diberikan kebahagiaan. Aamiiin.

Khaleed dan Balance Bike

Saya suka sekali olah raga, suami juga. Hal tersebut nampaknya mempengaruhi kecenderungan kami dalam mengajarkan sesuatu ke anak. Kalau ngajarin Khaleed nempel-nempel, gunting-gunting, lipat-lipat, malasnyoooooo….. Tapi kalau ngajak Khaleed hiking, berenang, sepedaan, wah, semangat banget kita. Di satu sisi saya jadi ngerasa kesabaran Khaleed kurang terlatih. Karena kurangnya ruang belajar yang saya malas ituuuuu… Tapi di satu sisi, saya melihat secara natural Khaleed lebih mudah belajar tentang olah raga.

Kemarin-kemarin kami semangat mengajari Khaleed berenang tanpa les. Beneran Bunda dan Ayahnya langsung yang jebur. Alhamdulillah dah bisa maju. Gaya? Suka-suka. Kkkkk. Pokoknya maju dan gak tenggelem.🙂 Sekarang emaknya pengen beralih ke sepeda. Googling-googling cara ngajarin anak (waktu itu umur 2.5 tahunan) sepeda, nemu istilah Balance Bike. Menarik nih. Buka-buka lah youtubenya. Wow. Anak-anak 2 tahun pada jago naik sepeda roda dua. Mobilitasnya jadi lebih gesit, dibandingkan naik sepeda roda empat dan roda tiga. Akhirnya saya cari-cari deh, dan ternyataaaaaaaaaaaa…. MAHAL! >_<

Dengan kondisi keluarga kami kayaknya masih terlalu wah beli sepeda 1 juta buat ajarin anak sepeda. Gimana lah mau ajarin anak sepeda, buat ngelesin berenang aja emak bapaknya sayang-sayang. Akhirnya balance bike cuman sampe di mimpi aja deh. Sambari kalau lagi ada rejeki, belum tega belinya. Terus aja sampai usia Khaleed sekarang sudah 4 tahun.

Setiap akhir pekan kami memang olah raga. Jalan kaki, minimal. Dan Khaleed selalu naik sepeda. Dari jaman roda tiga sampai sekarang roda empat. Tapi emaknya nih gemes banget, ih, pelan yak roda empat. Kkkkk. Gabisa barengin Bundanya lari atau jalan. Hingga akhirnya, kami bertemu sepupu dan berolahraga bersama (bohong. ngegosip). kkkkk. DIsitu ngobrol-ngobrol ternyata doi punya balance bike, dan dengan senang hati meminjakannya ke Khaleed. Alhamdulillah.

Khaleed awalnya antusias. Pas melihat. Tapi pas nyoba pertama kali, Khaleed langsung kangen sama sepeda roda empatnya. Akhirnya strategi saya, saya bawa tuh sepeda kemana-mana. Kalau bosen, tawarin ke Khaleed, main balance bike yuk.

Akhirnya Khaleed suka. Besoknya dia minta naik sepeda ke sekolah. Sampe rela bangun masih gelap, demi gak terlambat ke sekolah karena mau naik sepeda. Ternyata sepeda balance bike ini emang keren. Iya sih pertama kali kayak gemes ngeliat kakinya jalan-jalan supaya sepeda maju. Tapi kita sabar aja nungguin. Lama-lama nampaknya Khaleed dapat feelnya. Terutama bagian handling dan balancing. Gak sampe 200m jalan, Khaleed bisa meluncur dengan seimbang.

Pastinya dia tambah percaya diri dengan kemampuannya menaiki balance bike. Terlihat kedua, ketiga, Khaleed mulai bosan dengan track yang datar. Sampai ada kesempatan kami menginap di CIrebon. Kami menemukan track yang berbukit-bukit yang sengaja didesain untuk sepeda, Khaleed jadi semangat lagi. Alhamdulillah. Semangat mas! Ayo belajar sepeda. Ntar kalau udah jago bisa nemenin Bunda jogging.🙂

 

Watch Your Words

Ada beberapa kejadian yang tidak menyenangkan yang terjadi dalam hidup ini, dimana sebelumnya bener-bener gak disangka bisa kejadian. Kadang kita melihat sesuatu terjadi pada orang lain, lalu kita merasa diri jauh dari hal tersebut. Tapi siapa yang tahu rahasia Allah? Allah maha berkehendak. Ketika Allah ingin menjadikan sesuatu cukuplah, kun fayakun, terjadilah.

Di saat seperti itu, manusia hanya bisa menjalani ujian/cobaan yang tidak disangka dengan sikap terbaiknya. Yaitu syukur dan sabar. Bersyukur ditingkatkan, karena sebenarnya selain ujian/cobaan itu, masih banyak hal yang sudah Allah kasih ke kita untuk kita syukuri. Mungkin selama ini kita lupa mensyukuri yang dianggap ‘biasa-biasa’ saja. Lalu bersabar. Terkadang bukan berdagang solusi segala sesuatu itu. Bukan kalau ini maka itu. Tapi dengan bersabar, ikhlas menjalani pilihan solusi terbaik, insya Allah waktu akan memberikan jawabannya.

Sekarang saya jadi ngerasa, memang perlu hati-hati banget menjaga setiap kata-kata yang keluar dari mulut kita. Karena kita gak pernah tahu apa yang akan terjadi di hidup kita yang akan datang. Berjalanlah dengan rendah hati, hiduplah dengan sederhana, sedikit-demi sedikit mengurangi perhiasan dunia yang akan memberatkan kita tidak hanya di dunia, tetapi di akhirat nanti.

Pagi yang Bahagia

 

Setelah menjadi emak-emak, kebahagiaan itu ada definisi barunya. Hehe. Kalau bahagia karena bisa ngumpul bareng temen, ngobrol ngalor ngidul, jalan-jalan bareng mereka, tapi sekarang? Masih bakalan seneng sih kalau kayak gitu, tapi susyeh. Untungnya ada yang bisa ngebuat bahagia versi baru.

Pagi ini, bahagia banget. Bangun pas adzan, semua udah beres dari malem. Jadi santai masak air, mandi dan nunggu anak-anak bangun. Seperti biasa Alisha bangun lebih dulu. Minta minum ASI, sampe kenyang karena waktu luang kerjaan rumah semua beres. Habis minum ASI, mandi dan mandinya pun santai jadi bisa sambil lama-lama ajak ngobrol Alisha. Pas banget Alisha beres mandi, Mas Khaleed bangun. Dan rikues sarapan roti coklat (biasanya roti keju, lebih ribet karena harus marut keju dulu. kkk. ini tinggal oles). Makan sendiri dan habis.

Habis gitu gak susah lagi disuruh mandinya. Dan nurut gak pake acara berendem yang biasanya bikin mandi jadi lama banget. Pas make baju, saya teringat kata-kata Bu Elly tentang mendidik anak tergesa-gesa jadi gak kasih kesempatan anak belajar. Jadi pas mau makein baju, eits, pake baju sendiri ya mas. Sok singletnya dulu… bla… bla… bla… Dan mau!!! Alhamdulillah. Bahkan dilanjut pake kaos kaki sendiri dan ambil sepatu sendiri. Biasanya sepatu pun saya yang ambil dari rak sepatu di belakang.

Selama mempersiapkan kakaknya pun, Alisha gak ada nangis. Malah ngoceh sendiri asik dengan mainan gajah dan kuda nil yang digantung.🙂 Ya Allah bahagianya. Gitu terus ya anak-anak setiap pagi.

Eh, ada satu lagi deng. Pas drop Alisha ke Daycare, Khaleed ikut mengantar dan membawa sendiri uang makan dan tas daycare untuk nanti siang. :* :* Mas Khaleed sudah besar. Alisha juga gak rewel. Alhamdulillah.🙂

Makan Makanan Khaleed

Demi menjaga kewarasan sebagai ibu dari dua balita, single parent kalau lagi weekday, pekerja lepas di lembaga pendidikan dan mahasiswa S3 yang lagi nunggu sidang kemajuan, maka saya mengalah dalam hal, memenuhi hasrat makan nikmat. Kkkkk. Dulu pas awal ngebayangin kondisi itu ngerasa gak akan sanggup. Secara aku adalah pecinta sambel, pete, asin, steak, dan aneka makanan nikmat lainnya. Tapi pas dijalanin dengan jadwal ketat, akhirnya bisa juga. Tapi ya itu, yang dikorbankan adalah makanan.

Dulu, kalau siapin makanan, belanja pas wiken, diatur menu pagi, siang dan malam. Masak dua kali sehari dengan komposisi sayur, protein nabati dan hewani. Sekarang? Ke laut aja. Haha. Gak deng, masih di Padasuka. Cuman ya gak segitu nya sekarang ke makanan.

Jadi, sekarang mah makannya ngikutin Khaleed. Pagi? Yang gampang-gampang aja. Roti make selai chocomaltine, oatmeal (gak) pake gula, cereal coco crunch, milo atau sejenisnya make susu atau nasi telor kecap. :)))) Kenyang? Kagak! Tapi entah kenapa karena biasanya kegiatan padat merayap dari pagi sampai siang, jadi gak makan lagi. Bisa, gak mati. Hehe.

Terus makan yang paling sehat lengkap adalah makan siang. SOalnya di kantin kampus bisa milih dari sekian banyak pilihan. Dulu suka diselingin makan-makanan agak sehat, sekarang mah sadar asupan gizi seimbang gak didapat di rumah, jadi we makannya bener di kampus. Gizi lengkap. Begitu juga Khaleed.

Malam? Nah, kalau malem ini mengalir aja. Adanya apa? Kornet? Nugget? Sarden? Atau hasil rampokan dari undangan makan-makan? Kkkk. Ya itu aja. Pokoknya gak ambil pusing sekarang sama permenuan. Lebih let it flow dan yang penting tetep hemat.

Alhasil? Alhamdulillah masih waras. Jarang mellow. Dan jarang berbicara nada tinggi kalau Khaleed lagi bikin saya pengen salto tujuh kali karena kelucuannya. >_<

Biasa

Hihi. Bahagianya… Sekarang dah bisa ngerespon kayak gitu sama orang yang pernah bikin nyesek ati dan jiwa. Dulu.. Pernah bikin postingan tentang betapa nyesek nya hati menghadapi orang yang seenaknya memperlakukan orang lain. Suka-suka dia. Sekarang? Setelah melewati hujan badai petir… Nyicip asam garam (bukan makan)… Saya dah bisa ngadepin kekecewaan itu dengan berkata.. “Ah… biasa…” Sambil senyum-senyum dan bilang ke asistennya, “Yah, besok tinggal dicoba lagi. Gitu aj kok repot.”

Dia Berenang!!!

Renang adalah salah satu olah raga favorit saya. Dulu sekali, di tengah keluarga yang bisa dikatakan berkecukupan (cukup aja, ga lebih. hehe), orang tua saya meleskan saya gak bisa banyak-banyak, tapi untuk renang, mereka berusaha menyanggupi. Momen les renang adalah momen yang cukup menyenangkan. Momen menjebur ke kolam, buat permainan bareng tema-teman selama di kolam dan main-main di sekitar lapangan tenis sambil nunggu dijemput jadi kebahagiaan tersendiri bagi saya saat itu.

Setelah besar, jadi hobi. Gak usah disuruh-suruh, setiap ada kesempatan berenang pasti saya memilih berenang. Dulu sih sukanya karena olah raga yang gak keringeta. Capeknya gak kerasa pas jalaninnya, tapi pas udahannya bisa tidur enak.🙂

Kesenangan terhadap renang ini saya coba tularkan ke anak saya. Sejak bayi, saya terus mencari informasi, kapan anak bayi bisa mulai diajak berenang. Gimana cara ngajarinnya dan lain sebagainya. Karena jujur saja, sebagai lulusan master yang pegangguran, kkkk, sampe anak gedean dikit, ndak sanggup lah les in anak berenang. Terus selain itu juga belum nemu aja tempat les renang yang sreg. Sekalinya nemu yang katanya cucok buat anak-anak, pas merhatin cara ngajarinnya, bisa kayaknya sendiri juga.

Mulai ngajakin Khaleed renang di luar tepatnya pas usia 6 bulan. Sebelumnya, saya beli kolam karet dalam diisi air anget di rumah ortu, kemudian sebulan minimal sekali lah diberenangin. Semangat karena kadang adik saya yang bungsu (dulu masih kecil) juga semangat ikut nyemplung di kolam karet itu. Pas lagi 6 bulan, dapet tontonan video bayi renang. Gak pake mikir -gelo sih ini- anaknya langsung dicobain ditenggelemin. Dan amazed. Khaleed bergerak natural maju dan pas diangkat gak batuk-batuk. Itu artinya dia bisa nahan nafas selama pas berenang. Wow! Bener euy kata google.

Sempat rajin. Tapi pas saya mulai kerja, banyak bolosnya. Akhirnya pas mulai lagi apa yang terjadi? Khaleed takut air. *Lemes*

Tapi berhubung saya pengen banget anak saya bisa berenang, terus saja dicoba. Dan selama ngajakin Khaleed berenang, prinsip saya, jangan di kolam dangkal yang kaki dia sampai. Supaya dia berenang, bukan main air. Lebih baik saya kasih ban, daripada main air.

Setelah 3 tahun, saya mulai putus asa. Kok gak ada kemajuan nih. Berenang make ban terus. Hehe. Akhirnya saya beli pelampung jaket. Pas saya kasih pelampung jaket, wow, maju. Kaki tangannya bergerak dan bisa mengikuti gerakan dasar berenang hanya saja kepalanya di atas air terus. Sejak dibelikan pelampung jaket, Khaleed jadi semakin berani. Bahkan ketika hamil, dimana baju renang saya gak muat dan gak bisa nemenin Khaleed berenang, pelapung jaket ini membantu sekali. Karena saya percaya Khaleed akan aman-aman saja.

Ayah juga membantu Khaleed untuk lebih nyaman di air dan berani. Kalau sama Ayah Khaleed lebih berani dan saya bisa berenang. Sesekali Ayah nunjukin ke Khaleed gimana caranya saya berenang.

Perjuangan itu akhirnya berbuah manis. Suatu hari saat kami pergi berlibur di kolam renang air hangat yang gak punya pilihan, dangkal semua, kami menyaksikan Khaleed berenang. Ya! Berenang. Diawali dengan bangga Khaleed menunjukan kepalanya bisa masuk ke air dengan waktu yang lama lalu dilanjut dengan gerakan dasar renang dan maju.

Jelas kami mengapresiasi betul pertunjukan itu. Kami minta ia mengulangi dan mengulangi lagi. Bahkan ayahnya mengajarkan teknik biar awalnya bisa ngebut dengan menghentakan kaki ke tembok kolam sebelum maju berenang. Kami senang, Khaleed pun menjadi semakin percaya diri. Alhasil hari itu, pagi renang, siang renang, sore renang. Gak capek-capek. Sampe matanya merah. Alhamdulillah… Selamat nak! We’re proud of you!

_Ayah dan Bunda_