Gak Mau Sekolah

Memang kalau dengar cerita orang, Khaleed belum pernah sedrama itu sih gak mau sekolahnya. Tapi, buat saya cukup membuat perasaan kurang enak. Jadi pas awal masukin Khaleed sekolah, niatnya santai aja. Kalau gak sekolah, yowis. Gak usah dipaksa. Tinggal lanjut ke kampus. Toh, di kampus juga bisa diajarin apa aja. Karena Khaleed sudah cukup terkondisikan dengan karpet, video dan alat tulis. Tapi semakin besar kehamilan, rasanya bawa Khaleed ke kampus gak mungkin. Lelah sangat.

Dan akhir-akhir ini justru Khaleed sudah dua kali sejak bangun tidur, gak mau sekolah. Bilangnya selalu gini, “Mandi, tapi gak make seragam.” Padahal gapapa yah gak make seragam. Hehe. Boleh gak ya bu guru?

Akhirnya selalu ada proses negosiasi. Dan saya mah jujur aja, mas sekarang mas gak mungkin ikut ke kampus Bunda. Karena hamil Bunda sudah besar, Bunda sudah gampang lelah. Pilihannya, Khaleed di rumah sama ceuceu atau sekolah. Dengan negosiasi yang alot, selalu lebih memilih ke sekolah. Akhirnya.

Cuman saya jadi galau, karena gak sesuai rencana awal saya yang bakal biarin kalau dia beneran gak mau. Walaupun melalui cara negosiasi baik-baik, tapi tetap hati ini kurang sreg. Hmmm. Sepertinya lebih baik dikondisikan setiap malam rencana besok. Semoga gak terjadi lagi.

Be a Better Me

Hmmm. Jadi ceritanya, malem kemarin Khaleed tidur baru jam 1. Sebenarnya dah sangat galau sih. Soalnya kalau Jumat kan masuknya lebih pagi setengah jam dari biasanya. Tapi berhubung gak sanggup ngebujuk Khaleed yang lagi antusias sama kedatangan omnya, jadi saya tidur duluan. *padahal gabisa tidur juga* Suasana semakin malam, semakin sepi. Saya kira Khaleed sudah tidur sama Eninnya. Rupanya, jam 12 an Khaleed ke kamar dan minta dipeluk. Bobo.

Shubuh berkumandang. Gak lama setelah itu, Khaleed bangun (ini tumben) biasanya jam 6. “Bun, Khaleed ompol.” *oow* Untungnya Khaleed mau langsung mandi. Pas mandi diceritain, hari ini Khaleed bakal ketemu maisans. Dan apa responnya? Gak mau sekolah! Yak! Tepat sekali! Tarik nafas Bun…

Padahal kemarin kami istirahat di rumah karena saya kurang sehat, begitu juga Khaleed. Masa ya pas sehat kita gak sekolah dan ngampus? Sempet mau emosi, tapi tarik nafas Bun. Khaleed pun saya peluk sambil sesenggukan gak mau pake baju seragam. Sampai akhirnya dia berhenti dan bilang, “Mau main tab bun.” *senyum lebar*

“Well, boleh, tapi kita berangkat sekolah ya?” *DEAL* ALHAMDULILLAH*

Saya siapkan sarapan dan rutinitas pagi lainnya. Alhamdulillah lancar. Sampai pas banget mau berangkat. Tiba-tiba Khaleed punya ide untuk ke sekolah naik sepeda roda tiga kesayangannya. *Oh No*

Saya siap-siapnya nyantai jadi gak punya banyak waktu untuk naik sepeda. Belum lagi bawaan saya banyak banget, perut hamil gede, gak mungkin mas. C’mon. Kita naik mobil. Dan melanjutkan mood nya yang emang kurang baik dari pas bangun, Khaleed pun menangis kencang. Dan emaknya mulai gak sabar, “Khaleed. Bunda gabisa sekarnag jalan jauh bawa bawaan banyak. Sekarang Khaleed pilih, ikut Bunda naik mobil atau sama ceuceu di rumah atau naik sepeda sama ceuceu.”

Dan Khaleed pun terpaku di sepeda roda tiganya gak mau beranjak, pokoknya naik sepeda. Well, saya menjalankan tawaran saya, jadi saya tinggalin Khaleed di sepeda roda tiganya yang menangis. Sesekali melihat ke belakang takut Khaleed lari ngikutin dan ada kendaraan lain. Gak ada. Baiklah, saya berencana minta tolong ceuceu untuk nganterin sesampainya di mobil. Tapi gak berapa lama, Khaleed berlari sambil menangis ke arah saya.

“Mau sama Bunda…”

*fiuh*

Saya tungguin, dan kita naik ke mobil. Setelah duduk nyaman, saya peluk sebentar. Dan saya bilang, “Mas, sekarang perut Bunda sudah besar. Barang bawaan Bunda hari ini pun banyak sekali,” sambil saya tunjukin barang-barang titipan oleh-oleh dan goodie bag seminar yang harus saya drop ke beberapa teman dan saudara “jadi plis mas kita hari ini gabisa naik sepeda. Nanti aja kita sepedaan di kampus Bunda kalau libur ya. Dan jangan diulangi lagi seperti ini. Kalau Bunda gak sabar, Bunda bisa marah.”

Sambil melihat ke bawah, Khaleed pun menjawab, “Iya Bun.”

Dan, mesin mobil dinyalakan. Nada bicaranya langsung ceria, “Bun, Khaleed nanti mau main sama Abang Esto yah. Nanti kita ke Garut?”

*Terenyuh* Ya Allah abis emaknya marah-marah cuman perlu beberapa detik buat Khaleed kembali ceria. I am so sorry kid. I hope I can be a better me. I should control my emotion. Because somtimes for you the problem is so simple. But not for me. Sepertinya emakmu ini kurang piknik nak. Maafin Bunda yah.

Nyobain FLIP

Dulu pertama kali bikin tabungan, itu adalah BCA. Asik banget make BCA nih sebenarnya. Banyak kemudahan. Tapi pas sekali ilang, entah kenapa malas ngurusnya. Dan akhirnya terbengkalai. Berikutnya, bikin di Mandiri. Sama, ilang, trus males ngurusnya. Pas kuliah, semua transaksi kuliahan make BNI. Dan karena banknya deket terus sama pusat aktivitas saya (yang rata-rata ngampus) ya jadi sampe sekarang make BNI. Bedanya sekarang nyobain yang syariahnya. Belum paham sih halal haramnya. Kkkkk. Tapi lebih tenang aja. Ada label syariahnya. *Gak jelas banget ya gw*

Nah, awal-awal pergaulan sih karena banyak teman rata-rata emang anak kampus. Jadi santai aja make BNI. Nah, begitu temen-temen seusia atau sepergaulan sekarang adalah orang-orang kerja dan bisnis, rekening BNI jadi gak populer lagi. Dikit-dikit ada iuran kalau gak BCA ya Mandiri. Belanja online gitu juga. Jadi deh, tiap belanja atau transaksi dah mah kena ongkir kena charge extra karena beda bank.

Terus sekarang ada angin segar, ada aplikasi namanya FLIP. Awalnya takut sih make aplikasi ini. Namanya juga urusannya sama uang yah, kesukaan semua orang. Bisa aja nih kumpulan anak iseng trus uang saya diambil. Tapi mulai nyoba, pas ada orang nransfer ke saya, lewat FLIP ini. Wew. Bisa euy. Ada yang udah nyoba.

Lalu nyobain deh transaksi awal bulan (yang mostly adalah urusan cicilan ini itu) make FLIP. Yeay! Lama sih. Haha. Tapi berhasil. Dan gak kena potongan. Mental emak-emak gak mau rugi walau cuman 6.500 pun muncul. Dan kebahagiaan yang mungkin sebenarnya gak penting-penting amat itu pun tumbuh. :))

Semoga semaki berkurang bug nya dan semakin reliable sistemnya. Sehingga bisa membuat emak-emak hemat ini bahagia. :)

 

Galau

Akhir-akhir ini lagi galau tingkat dewa. Cemas. Khawatir. Tapi belum bisa sebenarnya nemuin apa yang jadi penyebabnya. Di Daycare baru beres ngawal satu kegiatan dan masih ada ke depannya. Di DH, lagi ada dua kegiatan yang mesti dikawal sampe beres. Di Kampus, riset belum maju masih galau kapan ya sidang proposal. Dan kegalauan itu membuat saya setiap hari bingung. Jadi mesti mana dulu nih yang dikerjain?

Kalau ngerjain yang satu, merasa berdosa dengan yang lain. Hiks. Mesti belajar lagi nih untuk nentuin prioritas dan manajemen waktu. Rasanya capek tapi belum ngerasa ada hasil yang signifikan dari apa yang dikerjain. Kata orang perempuan jago multi tasking. Tapi kok, sekarang lagi ngerasa itu gak mungkin yah. Heuheu.

Baiklah. Sepertinya perlu menata semuanya lagi.

Pemadam Kebakaran

Ceritanya besok adalah hari dimana kelasnya Khaleed akan berkunjung ke dinas pemadam kebakaran. Info itu disampaikan oleh Ibu Guru melalui WA. Dan seperti biasa, saya sounding ke Khaleed supaya dia tahu dan siap. Responnya? Saya kira bakal antusias layaknya Berlajar di Alam (BLA) sebelum-sebelumnya. Kali ini, Khaleed dengan tegas bilang, GAK MAU IKUT! Wew!

Tanya kenapa? Berkali-kali digali apa yang ngebuat Khaleed gamau, dan akhirnya terjawab pagi hari tadi pas perjalanan mau ke sekolah. Rupanya Khaleed berfikir bahwa nanti di disdamkar, bakal ada banyak api. Terus ada bapak-bapak semprot-semprot air. Khaleed gamau. Takut kalau banyak api. -____-‘

Akhirnya dikasih pengertian lagi, belum berhasil. Dan tadi nitip ke Ibu Gurunya untuk dikasih pengertian lagi. Semoga berhasil. :)

Proposal Oh Proposal

Ceritanya akhir semester kemarin deg-degan banget bakal boleh maju proposal apa gak. Soalnya kalau gak, dah pasti deh kuliah molor setahun. T_T Dan alhamdulillahnya, dengan kebaikan hati pembimbing, diijinkan buat majuin proposal. Akhirnya proposal yang udah dibuat dari semester kemarin diedit-edit sedemikian rupa dan SUBMIT!!!

Sehari sebelum submit disuruh presentasi dulu dan dibantai. Haha. Maklum lah emang masih berasa gak gitu tajem. Tapi dengan pertemuan itu, alhamdulillah jadi lebih fokus dan tajam, setajam silet. *naon sih* Sempet ada drama dulu lagi. Salah satu co-promoter gak gitu jelas gimana responnya sama proposal. Dah feeling gak enak deh pokoknya mengingat kejadian tahun kemarin. Tapi berkat hidayah dari Allah dibukakan pintu hatinya untuk kasih TTD di proposal saya. Alhamdulillah.

Nah, sekarang udah liburan 3 minggu, kabar sidang proposal belum aja keluar. Sebenarnya masih ada revisi, tapi kok malas… Heuheu. Dah dipaksa ke kampus, tapi konsentrasi gak kesitu. T_T Mau nagih masukan ke co-promotor juga malasss…. errrrrrrrr… Ya Allah… Kenapa ya bawaannya gak minat gini revisi teh. Lebih minat justru ke hal-hal yang di luar akademis. Padahal pengennya jadi dosen. >_<

Postingan untuk Pecinta Snack Yummy

Ehm… Ehm… Gak bosen nih pengen nawarin dagangan. Jadi ceritanya, dari dulu pengen banget belajar bisnis. Tapi gak pernah nemu mau bisnis apa. Cita-cita sih bisnis yang masih ada kaitannya dengan dunia elektro atau pendidikan. Tapi nampaknya belum cukup ilmu. Akhirnya memilih untuk berbisnis makanan. Kenapa makanan? Karena saya suka banget makan. Jadi lebih bisa milih produk berkualitas dan enak. Seperti yang mau saya tawarin sekarang…

Apa aja produknya?

  • Kebab

Hmmmm. Kebab itu snack yang menurut saya… Memuaskan. Kenapa? Karena gak banyak digoreng-goreng, rasanya enak dan mengenyangkan. Terus kan kalau kebab biasanya kudu dibeli di tempat khusus macam gerobak merk tertentu, gak segampang beli nasgor atau gorengan. Jadi asik banget kalau kita punya stok camilan macam kebab di rumah. Oia, kebabnya juga non-MSG loh…. Nih contoh gambarnya…

f0cf393d-6e0b-4fb3-9766-a22555c95a44

Jenisnya macem-macem,

  1. Mini beef. Isi 10.
  2. Mini chicken. Isi 10.
  3. Mini mozarella beef. isi 8.
  4. Premium beef. Isi 5.
  5. Premium chicken. isi 5.

Bedanya pemium sama mini apa? Ukurannya. :) Yang premium gede-gede. Yang mini ya mini-mini.

Untuk harga, mangga hubungi kontaknya di bawah.

  • Dim Sum

Nah, makanan yang satu ini kenapa saya pilih? Karena saya suka banget dimsum. Terutama pas tinggal di Korea. Dulu setiap abis makan, sering banget orang-orang Korea mesen yang namanya Mandu. Dan mandu itu adalah salah satu makanan yang gak bisa saya makan karena biasanya mengandung Pork. Alhasil saya cuman bisa kabita setiap kali ngeliat orang makan Mandu. Mandu kalau diliat penampakannya mirip-mirip siomay atau dimsum. Nah, kalau suka banget makan dimsum, pasti tau dong mana dimsum abal-abal (kebanyakan tepung) sama dimsum yang yummy (bener-bener kerasa seafoodnya atau ayamnya). Nah… Ini saya punya jualan dimsum enak banget. Dah dikasih coba ke beberapa orang dari mulai batita sampe eyang-eyang, dan komennya… “ENAK BANGET!!!!!” nih penampakannya. Isinya 15 biji per bungkus.

ee98c535-e50f-4523-9cdb-db859ff84f13

  • Risoles

Nah, kalau risoles ini juga ada sejarahnya. Dulu jaman ngidam Khaleed, syaa pengen banget makan risoles, dan akhirnya kesampean juga bikin banyak dan nyetok di kulkas. Sekarang? Saya nemuin risoles yummy frozen untuk stok snack di rumah. :) Isinya daging asap, telur dan mayo. Simple isinya, tapi enak banget dimakan apalagi kalau ujan-ujan gini. Dicocol sambel. Hmmmmm…. Ini dia risolnya. Isinya 10 biji per bungkus.

98fb6395-3587-4b44-8424-fa6419400a8d

  • Minuman

Kalau minumannya, bener-bener kekinian banget deh dan untuk jenis minuman ini emang dah banyak yang jual, tapi bisa bandingin rasanya. Boba nih lebih mantep dibandingkan beberapa minuman sejenis yang pernah saya coba. Rasanya ada Thai Tea, Taro dan Green Tea. Ukurannya 250ml. Untuk Markisanya, ukurannya 260ml. Tapi semua harganya sama kok.

a1fdd54f-300f-46b6-9e02-333dcc9c6689

Mangga yang mau mesen… Langsung kontak aja…

Kontak pemesanan:

Adinda (081222909590). WA lebih baik. :)