Aki Alex: Dokter Lagi

Kemarin ngobrolin Obgyn. Sekarang mari kita ngobrolin dokter anak. Nah, saya bukanlah tipe orang yang bisa detil mengungkapkan kriteria dokter idaman. Jadi kalau ada orang lagi ngereview dokter-dokter anak, sebelum saya pernah bener-bener pernah ngerasain bedanya dokter-dokter, ya gabisa komen. Soalnya kriteria saya lebih, oh saya nyaman, anak nyaman, sehat, barulah dicari, oh ternyata yang bikin saya nyaman itu… ini… itu…

Nah, ceritanya saya sudah merasa nyaman dan susah move on untuk dokter anak itu adalah Aki Alex. Apalagi setelah mencoba dokter lain yang, pernah ngasih obat dosis orang lebih gede daripada anak saya, obatnya mahal-mahal tapi pas meriksa cepet-cepet, atau pas meriksa rusuh dan keliahatan mengkhawatirkan sekali kondisi anak saya eh pas dicek2 lab ternyata semua normal, yang suka dikit-dikit tes lab, dll itu.

Asiknya ke Aki Alex ini, doi itu bodor. Kebayangkan emak-emak kalau anaknya sakit (apalagi emak-emak baru kayak saya) pasti panik, sedih, gelisah. Pengen diginiin, bener gak yah treatmentnya. Dinaeshatin kanan kiri. Ah, galau lah ya. Pas ketemu Aki Alex doi misal ngajak heureuy. Bikin kita tersenyum dan urat-urat kita jd woles. Abis gitu pedekate ke anak kitanya juga pas. Jadi anak teh seneng.

Dulu sempat beberapa bulan gak disupport asuransi karena Ayah masih capeg. Jadi lumayan aware sama harga. Iya sih, Aki Alex, Profesor, harga dokternya lebih mahal. Tapi percayalah doi gak pernah ngasih resep multivitamin yang ratusan ribu, atau antibiotik kuat yang juga harganya ratusan ribu, jadi jatuhnya total-total ya murahan ke Aki Alex. Malah lebih seringnya pulang dengan tangan kosong. Alias gada resep. Ada sih, resep, tapi gratis. “Anaknya dipeluk aja bu. Sama Ibunya sabar.” 😀 Malah dulu sempet deg-degan, “Wayahna nya dikasih antibiotik…” kata beliau. Pas dah ke farmasi. Uh yeah… Gak nyampe 50.000.

Tapi tenang aja, kalau emang sakitnya berbahaya, atau parah juga aware kok Aki Alex. Khaleed pernah pengobatan 6 bulan. Tapi ya itu sebelum benar-benar dilakukan treatment, beliau benar-benar hati-hati dan gak rusuh.

Yang lucu dari pengalaman dengan Aki Alex ini adalah, Khaleed suka seger kalau diperiksa Aki Alex. Dan gak traumatis. Jadi kalau ke Aki Alex, pas ngantri panasnya 39, pas diperiksa, geuning gak demam. 🙂 Atau pas nunggu leuleus lemah lesu, pas masuk seuseurian. Hadeuh.Sugesti resep ka dokterna jigana.

Tapi yah, yang disayangkan dari beliau adalah… antriannya. Apalagi kalau di Limijati. Beuh, telat dikit, wassalam di RS bisa 3-4 jam lah. Kalau mau dateng cepet, ya harus sebelum dokter dateng, 2 jam lah. Kalau di Arcamanik, setiap praktek dibatasin 10 pasien. Jadi lumayan ngantrinya gak akan berlama-lama. Tapi kudu dateng awal, karena kalau misal kita pasien ke 11, ya wassalam. Cari dokter lain.

Pernah mulai lelah dengan antrian Aki Alex, terus coba ganti RS dan dokter. Tapi perasaan tidak setenang kalau diperiksa sama Aki Alex, dengan pertimbangan-pertimbangan di atas. Ternyata eh ternyata juga, dari jamannya Faqih (Adek saya skrg dah 24 tahun) Ummi juga dokter anaknya beliau. Ngerasa jadi makin mantep sama pilihan DSA, tapi jadi sedih, yah bentar lagi pensiun dong. Hiks. Sing panjang umur ya Aki Alex. Sehat terus, jadi bisa ke Aki Alex kalau ada apa-apa. WA pun dijawab sama Aki Alex mah. Kalau pun harus pensiun, rekomendasiin DSA yang setipe ya Aki Alex.

Dulu pas mau ke Solo, saya juga minta direkomendasiin dokter anak disana. Beliau ngerekomendasiin Prof. Salimo (sama-sama prof lah). Sama enakeunnya sama Aki Alex. Tapi versi jawanya. 🙂

 

Advertisements

Mencintai Obgyn-Obgyn Pilihan

Hihi. Ini judulnya rada geuleuh gimana gitu yah. Tapi dari dua kali melahirkan, saya benar-benar merasa puas dengan dua Obgyn yang membantu saya. Mari kita ceritakan satu per satu. Mulai dari anak pertama…

dr. Jae Sung Choi. Seorang Obgyn laki-laki di Motaean Women Hospital, Cheongju. Pertama kali ketemu Obgyn ini dikarenakan di antara Obgyn-Obgyn di RS itu, hanya beliau yang berani melayani orang asing dan berusaha berbahasa Inggris. Orangnya ramah sekali. Murah senyum.

Setiap kali periksa, beliau selalu memberikan informasi yang berharga. Gak cuman okai-okei. Baik-baik saja. Tanpa ditanya loh. Jadi beliau yang pro aktif memberikan informasi kehamilan. Terus kalau diperhatiin sebenarnya dia juga gak jago-jago amat bahasa Inggrisnya, tapi he tried his best to serve us. Kadang dia buka HP untuk nunjukin apa yang dia maksud.

Selain keramahan dan kerasnya usaha dia untuk memberikan informasi yang benar, beliau juga seorang Obgyn yang bikin bumil merasa tenang. Setiap saya menjelaskan keluhan atau kekhawatiran, beliau selalu bisa menjelaskan dengan baik hal-hal yang saya keluhkan dan kemudian membuat saya merasa, oh, wajar, gapapa, nikmatin aja.

Sebelum melahirkan, beliau berpesan, bisa jadi saat kamu melahirkan, saya gak disini, tapi saya yakin kamu akan baik-baik saja. Dan pas waktunya melahirkan, gak disangka beliau menyengajakan diri datang *padahal katanya kalau lagi gak disitu, akan sama dokter lain. Terharu.*. Senang banget rasanya karena tenang, dokter yang membantu adalah dokter yang paham riwayat kehamilan saya. Selama proses melahirkan pun, beliau memberikan motivasi yang menenangkan. Kalem gayanya. Setelah melahirkan pun, beliau menyapa dan memberikan selamat dengan hangat dan ramah. Ah, pokokya indah lah ditutupnya kisah kasih melahirkan Mas Khaleed sama dr. Choi ini. Thanks dr. Choi!

Berikutnya kisah Obgyn kedua, dr. Irna. Gimana yah jelasinnya. Pertama kali ketemu dokter satu ini sebenarnya bukan pas hamil Alisha. Tapi pas saya sempat pingsan karena KB saya lepas sendiri dan membuat saya pendarahan. Pas pertama kali ketemu sebenarnya hanya karena yang pas lagi praktek disitu siapa aja, dan yang gak ngantri banget, begitu kira-kira saya rikues di FO RSIA Limijatinya. Tapi di pertemuan pertama itu, saya ngerasa, ih asik banget sih nih dokternya. Ngebuat saya ngerasa kenal dah lama sama beliau. Cantik pulak dan murah senyum. Dan saya suka satu hal, dia menyapa saya dengan, Adinda, dari awal periksa.

Ketika cek hamil Alisha pertama kali, saya gak ke dr. Irna, tapi ngikutin rekomendasi banyak orang ke salah satu profesor di Bandung yang beken. Tapi karena bekennya, ngantrinya gak logis. Beberapa kali ke dokter buat periksa, bawaannya gak semangat karena dah ngebayangin ngantrinya, susah parkirnya dan pas ketemu juga rasanya biasa aja, gak berkesan. Trus resepnya pasti mahal-mahal. Jadi intinya, kurang begitu sreg aja. Walaupun secara keilmuan saya yakin sih nih dokter pasti yoi banget.

Akhirnya setelah menggalau beberapa bulan, saya memutuskan ke dr. Irna. Ah, senang, antrinya logis. Dan pas ketemu beliau, bener serasa kenal dah lama gitu. Santai. Dan bisa ngobrol ngalir ini itu tentang kehamilan. Setiap ada keluhan juga dijelaskan dengan pas dan jelas gimana cara ngeghandlenya. Dan most of her advices do really work! Walaupun jam kontrolnya jam 7 pagi di hari Sabtu, tapi setiap mau kontrol kehamilan rasanya semangat 45 dan bahagia. Semakin yakin lah, udah sama Obgyn ini aja. Saya lebih perlu dukungan psikologis.Yang membuat kehamilan menjadi indah dan menyenangkan.

Meskipun secara psikologis, beliau menenangkan dan membahagiakan, tapi saya juga ngecek sih keahlian beliau. Begitu tahu kalau beliau sering diminta menggantikan sang prof ketika berhalangan, saya jadi semakin mantap dengan pilihan Obgyn saya ini.

Pas melahirkan pun, benar-benar supportive banget secara mental. Saya berniat untuk senormal-normalnya pas melahirkan anak kedua ini. Pas pertama kan ada epidural dan induksi, kalau bisa mah yang kedua ini benar-benar pengen ngerasain sespontan-spontanya. Kumaha sih sakit dan nikmatnya. Jadi emang ada perasaan takut dengan sakitnya. Tapi dengan dukungan dr. Irna saat mulai bulak-balik RS untuk cek bukaan, perasaan takut itu hilang menjadi perasaan gak sabar nunggu proses lahiran sebenarnya.

Pas disuruh pulang dua kali pun, meskipun awalnya kecewa, tapi ternyata maksudnya biar gak kelamaan mules-mules di RS, saya jadi ngerasa eh bener juga kata dokter. Mendingan mules-mulesnya di rumah aja. Jadi pas dateng benar-benar dah siap melahirkan. Gak asik loh nunggu di RS. Kira-kira gitu lah maksudnya beliau.

Di ruang bersalin suasananya pun santai, rileks. Cara beliau memandu dan menjelaskan setiap proses pun berasa kayak bukan orang lain yang bantuin lahiran. Tapi berasa ibu sendiri. Pas abis lahiran, entah kenapa kebayang terus baiknya dokter ini. Sampai saya jadi pengen jadi dokter. Kkkkk. Pengen kayak dr. Irna. Senang kayaknya ketemu banyak orang, beramah tamah, membantu persalinan dan orang yang dibantunya merasa puas dengan bantuan kita. Duh, kenapa milh elektro sih padahal dulu tes psikologi disuruh ke kedokteran, kedokeran gigi dan teknik sipil. *udah-udah. ini udah kejauhan bahasannya Nda! >_< *

Di akhir pas kontrol abis melahirkan, saya pengen banget mengabadikan foto-foto Obgyn ini. Dr. Choi dan dr. Irna. Dan? Berhasil! Haha. Gak penting sih, tapi saya bahagia aja dan pengen ngabadiin dua Obgyn ini. Saya merasa berterimakasih banyak. Allah, makasih yah dah kirimin orang-orang baik buat bantuin fase-fase penting dalam hidup saya.

Terus tambahan cerita gak pentingnya, suatu malam pas lagi ngomongin cita-cita Mas Khaleed si Bunda terobsesi punya anak dokter tiba-tiba. Haha. Ampun deh. Gak bisa move on banget dari pengalaman bersama dua Obgyn ini. *Udah semakin gak penting postingannya* Wassalam!

Mas Khaleed Hebat!

Hari pertama melahirkan, disambut riang gembira oleh Khaleed. Adik yang selama ini dia tunggu-tunggu akhirnya hadir juga. Bisa dilihat, dipegang, dipeluk dan *diinjek*. Oops! Iya! Ternyata di hari kedua, ada perasaan aneh yang muncul di benak Khaleed. Kenapa perasaan ini membuat dia galau. Membuat dia cemburu. Membuat dia berkecamuk tak karuan.

Pengen A, B, C yang biasanya gak pernah dia minta. Pengen semuanya sama Bunda. Adik awas dulu. Pengen isengin Alisha terus. Pengen Bunda lihat Khaleed terus. Dan setelah beberapa fase itu, Bunda merasa… Mas Khaleed… C’mon…. It’s enough!!! *Tarik nafas ya Bun*

Karena semakin hari saya semakin tidak waras menghadapi perubahan Khaleed setelah Alisha lahir, maka saya buka laptop dan browsing sana-sini. Gimana menghadapi perubahan psikologis sang kakak, yang di masa kehamilan terlihat antusias dan bahagia memiliki adik baru, tapi pas melahirkan justru terlihat sebaliknya. Akhirnya saya memutuskan untuk menarik nafas panjang dan menjalankan semua nasihat itu. Kuncinya, sabar ditambah ya Bun. Ini wajar. Sangat wajar. Bahkans seorang Bunda Adinda pun mengalami perubahan psikologis kan pas pindah dari Indo ke Korea ke Indo lagi. Sama Bun, anaknya juga. C’mon, gak usah emosi Bun.

Diawali dengan ngedate bareng berdua sama Khaleed untuk nonton Kung Fu Panda 3. Selama ngedate alhamdulillah lancar. Sedikit saja emosi yang kekuras. Sisanya… fun!

Hari berikutnya, masih lah tersisa sedikit, namun saya mulai sadar, justru saat-saat seperti ini, jangan sampai saya kehilangan perhatian ke Khaleed. Dari situ saya mulai belajar membagi perhatian secara adil. Bukan memanjakan Khaleed juga, tetapi berusaha untuk tidak mengabaikan kebutuhan Khaleed karena sibuk beradaptasi dengan Alisha.

Dan minggu ini? Masya Allah! Luar biasa. Mas Khaleed berubah menjadi sosok baru. Seorang kakak yang mulai paham gimana seharusnya bersikap saat Bunda harus mengurus dua anak. Mas Khaleed mulai sbar menunggu giliran dibacakan buku cerita. Sabar menunggu giliran dimandikan. Sabar menuggu giliran ditemanin makan. Sabar menunggu permintaan lainnya dipenuhi Bunda ketika di saat yang bersamaan Bunda harus mengganti popok Alisha, menyusui Alisha atau kegiatan lain yang berhubungan dengan Alisha.

Gak lupa juga Bunda apresiasi setiap kebaikan Mas Khaleed. Dan alhamdulillah uratnya Bunda sekarang rada kendoran, karena Mas Khaleed pun sangat koperatif. Yah… Sesekali towel-towel penuh cinta ke Alisha mah gapapa lah ya. Yang jelas Mas Khaleed sudah menjadi mas-mas kebanggaan Ayah dan Bunda sekarang. Mas Khaleed berhasil melewati fase itu dengan baik.

Selamat Mas! Mas Khaleed hebat!

Wonderful Pregnancy and Give Birth

Tadi siang, karena gabisa ikutan tidur sama anak-anak, akhirnya saya buka-buka website andalan saya buat ngikutin perkembangan kehamilan dan anak-anak, babycenter. Disana saya tonton ulang video-video tentang melahirkan. Pas hamil Khaleed, nonton video-video itu malah bikin was-was, karena takut sekali sama sakit dan resiko ketika melahirkan. Sekarang, setelah melahirkan dua anak, saya merasa, wow, amazing yah ternyata hamil dan melahirkan itu.

Kalau ada yang bilang, ngelahirin itu gak sakit, bohong. Haha. Kecuali kalau make epidural yah. Itu pun sebenarnya masih sakit, karena epidural diberikan ketika bukaan dah lumayan banyak. Cuman yang bikin saya kagum sama proses melahirkan adalah, bener loh! Sakitnya sakit ngelahirin itu tetap membahagiakan. Sekarang kalau disuruh bayangin sakitnya pas mules-mules bukaan dan ngelahirin, ya inget, itu sakit. Tapi ingetnya sambil senyum-senyum bahagia. Bingung kan? Mengingat sakit, tapi bahagia.

Beda gitu sama inget-inget jaman dulu dioperasi diambil mata kaki. Ingetnya sambil berasa gitu ngilu-ngilu di kaki bekas jahitan-jahitannya. Terus walaupun di awal belum pernah ngelahirin, ngeliat video ngelahirin macam mengerikan, tapi ternyata pas dijalanin, percaya, gak percaya, ternyata bisa juga melaluinya.

Pas setiap awal menyusui, pasti saya mah ngalamin yang namanya lecet-lecet dulu di puting. Malah ada masanya berdarah. Terus sempat bengkak-bengkak karena mungkin supply nya banyak, tapi minum anak-anakku gak sebanyak supply nya. Dinikmati. Dan akhirnya bisa nyusuin nyaman, setelah 1-2 minggu, itu juga bikin saya amazed. Wah, ternyata saya bisa melaluinya.

Disitu, saya mikir, emang proses hamil dan melahirkan dan juga setelahnya itu memang benar-benar anugerah yah. Luar biasa. Bahagia. Sekarang jangan terjebak pada drama indahnya proses-proses itu. Karena tantangan ke depan dalam mendidik anak-anak membutuhkan lebih banyak energi dan fokus supaya tetap bisa melalui semua tantangannya dengan baik dan benar, diakhiri dengan indah. Layaknya hamil, melahirkan dan menyusui.

Ya Allah terimakasih atas anugerah dua anak ini. Berilah saya kekuatan untuk mendidik mereka menjadi insan yang mulia di hadapan-Mu. Menjadi rahmatan lil alamiin.

Meninggal

Khaleed paling suka dibacain buku. Salah satu kisah favoritnya adalah kisah-kisah nabi, terutama Rasulullah SAW. Setiap cerita bagian Siti Aminah meninggal saat pulang dari Yastrib, Khaleed suka drama. Tiba-tiba matanya merah, bibirnya memble dan terisak sambil bilang, “Bun, Khaleed gak mau meninggal. Bunda juga jangan meninggal. Ayah juga jangan meninggal.” Nangis dan susah lanjut ke bagian berikutnya.

Tapi perlahan-lahan, sedikit demi sedikit, Khaleed diberikan pemahaman. Kalau setiap orang yang hidup akan meninggal. Tapi kita gak perlu takut, karena habis meninggal kita akan hidup lagi di Surga kalau sikap kita baik. Jadi sekarang kita jaga sikap kita. Nurut sama Ayah Bunda dan Allah. Lama-lama Khaleed mulai paham.

Tapi yang mengejutkan adalah sore ini. TIba-tiba Khaleed nyeletuk, “Bun, Khaleed mau kayak Nabi Muhammad dong.”

“Kayak Nabi Muhammad gimana Mas?”

“Iya Bun. Bundanya meninggal dong, nanti Khaleed diasuh Abah.”

-____-‘ Sekarang malah rikues Bundanya meninggal, piye toh…

Alisha Aidilla Fauzi

Kalau biasanya Sabtu pagi adalah hari bermalas-malasan karena akhir minggu jarang ada agenda yang dimulai sepagi jadwal sekolah Khaleed atau kuliah Bunda, kali ini Sabtu pagi menjadi jadwal kami bangun pagi-pagi sekali. Bahkan lebih pagi dari biasanya karena jadwal kontrol kehamilan Bunda. Sabtu itu, 20 Februari 2016, Bunda diperiksa oleh dokter cantik, namanya dokter Irna. Orangnya ramah sekali dan sangat care dengan detil perkembangan kehamilan Bunda. Saat itu, kata dokter Irna, Bunda sudah bukaan 1.

Mendengar kata ‘bukaan 1’, membuat Bunda gak sabar menunggu lahirnya adik Mas Khaleed. Bunda menunggu-nunggu mules berikutnya. Tapi sampai hari Selasa, Bunda gak pernah lagi merasakan mules. Hari Rabu Bunda kerja di Perguruan seperti biasa. Tapi ada sedikit yang berbeda. Bunda sulit sekali fokus. Badan pegal sangat. Ruangan berasa pengap. Dan… tiba-tiba Bunda merasakan keram-keram di perut. Bunda memang lupa gimana sakitnya bukaan. Karena ragu, Bunda memilih untuk meluncur sendiri ke RSIA Limijati untuk mengejar dokter Irna yang kebetulan sedang praktek disana siang menuju sore itu. Sebelumnya, Bunda nanya ke Nenek Uwi dan Ambu apa benar ini namanya kontraksi. Dan mereka merekomendasikan untuk mengecek langsung ke RS.

Bunda mendaftar dan saat giliran Bunda masuk ke ruangan dokter Irna, tiba-tiba dokter Irna keluar terburu-buru. Rupanya ada yang lahiran dan perlu bantuan dokter Irna. Akhirnya, Bunda menunggu lagi kurang lebih satu jam. Setelah bertemu dokter Irna, Bunda diperiksa lagi. Katanya sudah bukaan 2. Dokter meminta Bunda melakukan rekam jantung. Direkam jantung lah Bunda. Hasilnya, memang sudah mulai kontraksi. Tapi 10 menit sekali.

Setelah periksa bukaan, Bunda jemput Mas Khaleed di Daycare. Kami pulang. Besoknya karena takut gak sempet ngurus-ngurus revisi di kampus, Bunda ke kampus. Bunda download software-software untuk di laptop Bunda ngerjain revisi kalau ternyata gak sempat revisi sebelum lahiran. Di hari itu, sama sekali Bunda gak merasakan kontraksi lagi. Bunda jadi mikir, yak, masih lama kayaknya.

Besoknya, Bunda ajak Mas Khaleed nemenin Bunda berjalan kaki sore-sore supaya bukaannya semakin nambah. Alhamdulillah Mas Khaleed mau nemenin Bunda. Bahkan semangat sekali. Kami berjalan ke Cisitu Indah Baru, lanjut ke Kampung Padi, ke Cisitu Indah VI. Dilanjut lagi ke Kampung Biru, keluar Dago Asri dan menyusuri jalan pulang layaknya kami biasa berjalan dari DH. Melelahkan tetapi menyegarkan. Mas Khaleed semangat sekali sampai-sampai mengajak melakukan satu kali putaran lagi, tapi Bunda gak sanggup. >_< Selama berjalan kaki, Bunda merasakan beberapa kali kontraksi. Namun jaraknya masih jauh.Tapi setidaknya, sudah mulai kontraksi lagi. Alhamdulillah.

Malamnya, mules yang Bunda rasakan sedikit berbeda. Sakit tak tertahankan. Dan Bunda minta Enin nganterin ke RS Hermina malam harinya. Kembali Bunda rekam jantung. Dan kontraksi mulai semakin sering. 10 menit sekali. Namun masih bukaan 2. Dan bidan disana menelepon dokter Irna dan dokter Irna menyuruh Bunda pulang dan kembali lagi hari Sabtu untuk kontrol. Bunda mengabarkan Ayah dan entah kenapa, lagi-lagi karena feeling Ayah, Ayah memutuskan untuk ke Bandung malam itu juga. Malamnya, sambil menunggu Ayah pulang, Bunda, Mas Khaleed, Om Aa dan Enin makan ke Madtari dulu.

Kami makan indomie dan minum jahe panas. Di sepanjang jalan, mules masih kerasa. Sampai rumah, mules semakin dahsyat dan sering. Bunda terus merekam kontraksi di HP. Sempat tertidur bentar, dan Ayah akhirnya sampai Bandung. Ayah tampak lelah, tapi Bunda mules sangat. Pengen bangunin Ayah nemenin Bunda yang lagi mules, tapi gak ngaruh juga ternyata ditemenin Ayah. Tetap saja mules tak tertahankan.

Malam itu, Bunda sama sekali gak bisa tidur. Bunda bilang ke Ayah, “Ay, kita ke RS lagi yuk! Ini mulesnya sakit banget ay, dan udah sering banget.” Dan sama seperti jaman lahiran Mas Khaleed dulu, Ayah tetap santai dan bilang, “Feeling Ayah nanti jam 6 Bun kita ke RS, langsung lahiran.” Dan Ayah pun tertidur lagi. Errrr…

Mules terus dicatat. Dan mulai 5 menit sekali. Bunda memutuskan untuk mandi pagi. Dari kamar mandi Bunda teriakin ayah, untuk mencatat setiap kali Bunda merasakan mules sangat di kamar mandi. Dan Ayah mengabari hasil catatannya, “Bun, udah 2 menit sekali Bun!” Wow. Yang tadinya mau makai baju biasa di rumah sambil menikmati mules, berubah jadi baju pergi yang nyaman buat nunggu bersalin. Setelah itu, kami pun bergegas ke RSIA Hermina Pasteur. Sebelumnya, kami menitipkan Mas Khaleed yang harus sekolah pagi itu ke Enin. Alhamdulillah Mas Khaleed mau, tanpa drama dulu.

Untuk mencapai parkiran mobil, Bunda perlu berjalan kaki kurang lebih 100m dari rumah Enin. Di jalan, Bunda berhenti beberapa kali karena gak sanggup menahan mulesnya sambil berjalan. Setelah naik mobil pun, beberapa kali Bunda merasakan mules yang sangat. Alhamdulillah masih sangat pagi, jalanan lancar, dan akhirnya kami sampai di RS jam 7.00.

Bunda berjalan ke IGD dan bilang ke suster disana Bunda mau lahiran. Tapi suster meminta Bunda menunggu karena kursi roda belum tersedia. Bunda meminta untuk jalan kaki saja. Karena Bunda gak kuat kalau harus menunggu diam. Apalagi duduk di kursi roda. Kami berjalan ke lantai 2. Selama perjalanan, lagi-lagi Bunda berhenti untuk menahan mules. Beberapa orang nampak kebingungan melihat Bunda meringis sendiri menahan mules. Ayah sedang cari parkir.

Sesampainya di ruang bersalin, Bunda diminta untuk tiduran. Tapi Bunda gak kuat. Akhirnya Bunda turun dari kasur dan berusaha menyamankan diri dengan berbagai posisi. Sudah siap-siap nunggu dokter Irna dari rumahnya di Kota Baru Parahyangan, tapi, ternyata…. gak perlu! Dokter Irna sedang disitu. Jam 6 pagi beliau melakukan operasi caesar. Alhamdulillah, gak perlu menunggu lama. Awalnya Bunda deg-degan banget kalau harus lama nunggu dokter dateng. Apalagi hari itu hari jumat, dokter Irna gak ada jadwal di RSIA Hermina Pasteur. Terimakasih ya Allah.

Mental Bunda sudah Bunda siapin untuk menunggu 4-5 jam di RS sampai bukaan lengkap. Layaknya orang-orang yang sering Bunda tanyain berapa lama di RS sampai akhirnya lahiran. Melihat ke belakang juga, Mas Khaleed lahir 5 jam setelah Bunda masuk RS. Namun, pas dokter Irna mengecek bukaan Bunda, beliau pun bilang, “Ya, sudah lengkap. Kita lahiran sekarang. Ayo disiapin peralatannya.” Bunda nanya, “Lengkap itu maksudnya bukaan berapa dok?” “Sembilan!” Alhamdulillah.

Sambil menunggu bidan dan suster bersiap, Bunda lihat Dokter Irna bersantai senyum-senyum sendiri melihat HP. Ketika ditanya Bidan, jawabnya supaya gak tegang. 🙂 Sambil meringis kesakitan, Bunda tersenyum. Bunda merasa tenang sekali ikut-ikutan tenangnya dokter Irna. I love this obgyn. 🙂

Ketika semua sudah siap, dokter Irna menuntun Bunda untuk mengejan kalau Bunda merasa mulas. Lama ditunggu malah gak mules-mules. Pas akhirnya mules, 3-5 kali mengejan, akhirnya pas jam 07.35, bayi perempuan cantik itu lahir. Rasanya kalau lebih dari itu Bunda gak sanggup. Waktu mengejan terakhir, Bunda sempet hopeless, duh kayaknya gak ada tenaga gini. Badan Bunda lemas sekali karena belum sarapan dan begadang tadi malam. Tapi alhamdulillah, di saat Bunda hampir nyerah mengejan karena lemes, justru Adik bayi keluar.

Alhamdulillah semua sehat. Adik bayi dibersihkan, diadzanin Ayah dan dibiarkan 1.5 jam di dada Bunda untuk IMD. Walaupun tidak berhasil mencari puting, tapi kebahagiaan Bunda pagi itu benar-benar gak bisa bunda ungkapkan dengan kata-kata. Bunda bahagia melihat bayi yang 9 bulan di perut Bunda akhirnya lahir, sehat dan aktif.

Namun kebahagiaan Bunda, tiba-tiba berubah menjadi kegalauan yang amat sangat. Dokter Irna di hari kedua sudah memperbolehkan Bunda untuk pulang, tetapi menunggu apakah dokter anak, Dokter Yulia, juga sudah mengijinkan Adik bayi pulang. Akhirnya tetap bermalam semalam lagi menunggu kondisi Adik. Di hari ketiga, Bunda akhirnya direkomedasikan untuk pulang, tapi Adik bayi justru harus fototerapi di RS. Sendiri. Tidak sama Bunda.

Awalnya Bunda merasa tegar dan optimis. Karena Bunda yakin ASI Bunda banyak. Tetapi ketika Bunda mompa pertama kali, dan menemukan bahwa ASI Bunda sedikit sekali (dibandingkan Mas Khaleed dulu), Bunda jadi sedih. Bunda jadi ngerasa bersalah memutuskan untuk pulang duluan. Badan Bunda mulai lelah karena pikiran Bunda yang sedih ngeliat ASI bunda gak banyak. Bunda mikirin, gimana kalau adik kehausan, dehidrasi karena ASI bunda gak cukup seperti yang dikatakan dokter. Bahkan dokter merekomendasikan untuk meberikan formula kalau ASI Bunda sedikit. Sedangkan Bunda gak mau adek bayi mencicip susu formula. Bunda galau sangat malam itu. Bunda sedih tapi gak bisa milih apa-apa lagi selain berusaha mompa ASI sesering dan sebanyak yang Bunda bisa.

Malamnya, Bunda mengajak Ayah ke RS. Bunda ingin menyusui langsung. Sedihnya, setelah berhasl menyusui langsung, suster disana bilang, gak akan efektif kalau Bunda menyusui langsung terus. Bunda bingung. Semakin capek. Semakin stress. Semakin sedikit ASI nya. Bunda minta Ayah untuk mengurus check in lagi di RS supaya Bunda dekat dengan Adik dan mudah mengirim ASI yang masih sedikit. Setidaknya kalau dekat, ASI sedikit bisa sering dikirim. Tapi ternyata Bunda tidak bisa check in lagi.

Sempat Bunda kepikiran untuk booking hotel di dekat RS, tapi ketika sampai di depan hotel, justru Bunda sendiri yang gak yakin itu solusi yang tepat. Bunda bilang ke AYah kalau Bunda bingung gimana caranya biar bisa nyaman mompa ASI sehingga hasilnya banyak. Akhirnya Ayah yang memutuskan, sudah di rumah saja Bundanya. Ayah rela bolak-balik RS bahkan sejam sekali untuk nganterin ASI. Pokoknya Bunda fokus mompa aja tiap jam. Gak usah mikirin kirim ASI, itu tugas Ayah.

Di rumah, dengan perasaan yang masih galau karena pulang tanpa adik, Bunda terus berusaha memompa tiap jam. Sedikiiiit sekali dapetnya. Sehingga setiap dapat ASIP, Ayah harus langsung mengantar ke RS. Luar biasanya, Ayah gak kenal lelah harus bolak-balik mengambil dan mengantar ASI untuk Adik. Makasih Ayah. :*

Besoknya, Bunda merasa sudah cukup istirahat setelah semalaman memompa. Perasaan Bunda juga mulai lebih baik dan lebih nerima. Siangnya Bunda memutuskan untuk ke RS dan menyusui langsung. Tapi rupanya adik sedang tidur. Jadi Bunda hanya memompa saja di RS. Saat mompa, Bunda bergabung dengan Bunda-Bunda lain. Rupanya apa yang dialami adik gak seberapa dibandingkan bayi-bayinya Bunda-Bunda lain itu. Mereka ada yang anaknya sudah 3 bulan di ICU, ada yang jantungnya belum sempurna dan masih banyak lagi. Yang Bunda pelajari dari mereka, mereka tetap semangat memompa ASI. Bahkan beberapa lebih sedikit dari Bunda persediaannya namun tetap tenang dan terus memompa. Disitu Bunda kembali semangat.

Bunda jadi lebih tenang dan bersyukur karena adik hanya 48 jam rencananya di ICU. Dan disitu mulai ASI Bunda mengalir deras. Bunda jadi percaya kalau ASI itu harus diperjuangkan. Bunda harus yakin Bunda bisa ngasih ASI untuk Adik dan yang penting, Bunda harus bahagia. 🙂

Setelah itu semua terasa lancar. ASI banyak. Ayah tidak perlu sesering itu bolak-balik RS, karena ASI yang dikirm selalu cukup. Bahkan lebih. Malamnya Bunda mau menyusui langsung. Tapi gak bisa masuk karena ada yang sedang kritis di ICU. Saat Bunda menunggu Adik bangun untuk menyusu langsung, teman adik di ICU justru meninggal dunia. Suasana di ruang tunggu menjadi mengharukan. Suasana seperti itu lama sekali, bikin Bunda gak kuat lama-lama disitu. Akhirnya Bunda memutuskan untuk memompa di tempat lain, menyerahkan ASIP ke suster dan langsung pulang ke rumah.

Besoknya, sore-sore, Bunda ke RS untuk menjemput Adik. Sempat deg-degan apakah keadaan Adik semakin baik. Setelah menunggu kurang lebih 2 jam, akhirnya Adik diijinkan pulang. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Bunda bahagia sekali. Melihat Adik dipakaikan baju pilihan Bunda yang masih belajar dandanin anak perempuan. 🙂

Kami meluncur ke rumah dan di rumah, Bunda bilang ke Ayah, “Ay, Bunda bahagia sekali sekarang. Kayaknya sekarang bahagianya sempurna.” Dan bayi cantik yang melengkapi kebahagiaan Bunda itu, Ayah dan Bunda beri nama Alisha Aidilla Fauzi. Alisha adalah Perempuan yang akan ditinggikan derajatnya. Aidilla yang mampu berlaku adil di setiap peran yang dipilihnya. Fauzi, semoga Adik termasuk orang-orang yang beruntung.

Robbana hablana minasshaalihiin. Berikanlah kami kekuatan untuk mengasuh dan mendidiknya, sehingga kelak doa di namanya menjadi kenyataan. Dan juga, semoga kelak Alisha menjadi anak yang aliman, shalihan, mujahidan… Aamiiin

IMG-20160226-WA0022