Hujan di Bulan Januari

Gatel dari kemarin-kemarin pengen banget nulis. Tapi gak tau mau nulis apa. Akhirnya kepikiran juga. Hujan di Bulan Januari. Apa yang aneh dengan Hujan di Bulan Januari? Gak aneh sob, kalau kejadiannya di Indonesia. Nah, yang unik ini, kejadiannya di negeri gingseng, aka Korea Selatan. Gimana anehnya? Nah, ikutin tulisan ini sampe beres (eaaa).

Sebagaimana kita tahu, musim di korea ini kan ada empat yah. Panas, gugur, dingin dan semi. Nah, bulan Januari ini biasanya adalah puncaknya winter. Atau lagi dingin-dinginnya winter. Tahun kemarin konon salah satu masa ekstrem dimana di kota saya mencapai minus 20. Sampai-sampai keran air pun membeku. Mungkin sistem di rumah saya gak antisipasi untuk yang sedingin itu. Padahal saya udah nyalahin boiler. Gak pernah mati. Tagihan gas pun berada pada puncaknya saat Januari. Artinya emang lagi dingin-dinginnya tuh Januari. Continue reading

Makanan Indo

Makanan lagi, makanan lagi. 🙂 Maklum, sekarang lagi super merhatiin rasa makanan yang dimakan. Dan selalu berusaha menghadirkan rasa Indonesia di setiap jam makan. 😀 Ada satu makanan unik yang mengobati rasa rindu akan masakan Indonesia. Makanan apa tuh?

Masakan Indo. Indo dalam bahasa Korea berarti India. Jadi bukan Indo = Indonesia yah. Tapi Indo = India. Jadi pas lagi belum bisa masak, pengen banget makanan enak. Dan gak pernah terobati dengan masakan Korea. 😦 KEnapa jadi super gak suka ma rasa makanan Korea yah? Yasudahlah, nanti itu dibuat perenungan baru. 😀

Sempet kebayang makanan apa aja deh, yang penting bukan masakan Korea. Dan kepikiran daerah Itaewon di Seoul. Disana banyak masakan non-Korea. India, Arab, Pakistan, Turki dan Barat (KFC. kkk). Dan mulai ngiler ngebayangin makanan-makanan itu.

Alhamdulillahnya, ternyata makanan itu ada beberapa yang ada di Cheongju. Karena ada restoran India, yang katanya makanan pakistan, entahlah, mana yang bener. Yang pasti enak. 😀 Beberapa kali kesana, mencoba eksplorasi makanan yang berbeda. Dan kesimpulannya, so far better dibandingkan masakan Korea. Dan lebih bikin ngiler. 😀

Setelah, mencoba, jadi candu dan ngangenin banget rasanya. Soalnya banyak makanan yang rasanya mirip masakan Indonesia. Khususnya masakan padang. Kuah karinya mirip kuah-kuah gule padang. Jadi aja, kalau kangen masakan padang, main kesana terus, Taj Mahal.

Tapi sayangnya, sama seperti namanya. Taj Mahal. Mahal harganya… HEhehe. Kalau mau makan yang murah tapi enak, ya di rumah. Masak sendiri. 😀