Khaleed dan Rencananya

Kalau lagi capek, kadang kasian liat Khaleed. Sebenarnya anak-anak itu punya imajinasi sendiri yang terkadang menakjubkan, lucu, di luar pikiran, dll. Tapi kalau emaknya lagi capek suka sulit untuk ngapresiasi dengan baik dan benar, malah suka sensi dan marah-marah sendiri. Hehe. Tapi kalau diinget-inget, suka lucu. Sekarang pengen cerita tentang rencana (khayalan) Khaleed di masa yang akan datang, baik near future atu longer.

Tentang adik. 🙂 Udah saya posting di postingan sebelumnya.

Berikutnya tentang cita-cita dia kalau sudah besar. Dia ingin membuat aspal. Karena dia suka terkagum-kagum sama mobil stum yang ngehalusin aspal. Belum lagi kalau lewat jalan jelek, dia akan teringat cita-cita bikin aspal. Nanti jalan ini Khaleed aspalin bun, biar bagus, mobilnya gak rusak.

Terus, nanti kalau Khaleed dah jadi ayah-ayah, Khaleed mau punya anak. Anaknya 2. Lebih detil lagi, anaknya nanti mau dititipin ke daycare. >_<

Sekarang mimpi ke depan dibentuk oleh realitas yang dia lihat hari ini. Pengen punya adek 5, karena nama-nama yang dia sukai saat ini ada 5. Kebanyakan nonton film Cars dan Thomas. Keinginannya bikin aspal juga karena sama saya sering diajak lewat jalan alternatif yang butut dan diceritain ayahnya tentang mobil stum. Yang terakhir, keinginan anaknya dititip di Daycare karena dia sendiri dari kecil di Daycare.

Pelajaran berharga buat saya sebagai orang tua, untuk menghadirkan realita yang bisa mendukung Khaleed melompat lebih tinggi untuk mencapai apa yang dia inginkan.

Advertisements

Adek Khaleed Ada 4, eh 5

Jadi Khaleed ini nampaknya antusias betul mau punya adek. Setiap hari saya disuruh buka perut saya, dia ciumin, sayang-sayang, sambil diajak ngobrol adeknya. Dek, lagi ngapain? Lagi berenang ya? Adek suka tendang-tendang Bunda yah? Adek Mas Khaleed abis nonton ini loh! Adek, nanti adek keluarnya dari p****t Bunda yah?

Lucu banget deh ngeliat gayanya Khaleed ngajak ngobrol adek bayinya. Dan akhir-akhir ini setelah diliatin video awal terbentuknya bayi, dia tiba-tiba sering bilang, “Bun, nanti kalau adek udah keluar, diisi lagi ya Bun sama Ayah. Nanti ikan-ikan Ayah ketemu telur Bunda lagi. Nyoal Khaleed Adeknya nanti 4. Satu Alisha, dua McQueen, tiga Mater, empat finn McMissile.”

Bundanya cuman bisa jawab, “Insya Allah ya mas. Mas makanya harus rajin doain Bunda. Biar Bunda sehat. Nanti adek bayi lahir sehat. Kalau Bunda sehat kita bisa punya adek lagi. Tapi yang nentuin Bunda sehat itu Allah. Jadi kita mesti minta ke Allah.”

Kalau udah dibilangin gini, tiba-tiba gampang nyuruh Khaleed ikut shalat bareng dan berdoa setelahnya. Motivasinya tinggi juga punya adek banyak.

Dan akhir-akhir ini malah nambah pengen punya adek 5.

“Bun, sekarang mah adeknya gak 4, tapi lima. Satu Alisha, dua McQueen, tiga Mater, empat Finn McMissile, terus yang keempat Otong.”

“Heh? Kok otong?”

“Itu loh, kata Om Aa kan temennya kereta Thomas yang merah kan namanya Otong.”

Emaknya cuman bisa ngakak aja.

Jealous Boleh Lo

Siapa disini yang pernah merasa Jealous? Saya!!!!! Haha. Dan kayaknya semua manusia di muka bumi ini mengalaminya makanya sama Allah diingetin di Quran. Nah, sebenarnya karena menurut saya itu terkadang sulit untuk gak jealous, maka saya cari ilmunya gimana caranya gak gampang jealous. Eh, saya malah nemu video ini. Video kepunyaan Nouman Ali Khan ini. Silahkan tonton…

Kalau dirangkum, kita boleh jealous dengan orang yang:

  1. KAYA. Tapi orang KAYA yang dengan mudahnya menghabiskan hartanya di jalan Allah.
  2. Orang yang BERILMU dan BIJAKSANA. Kemudian dengan ilmu dan kebijaksanaannya, dia mengajarkannya orang lain.

Hafalan Surat Khaleed

Saya bukan orang tua yang baik sepertinya. Karena tidak pernah memimpikan anak saya untuk jadi hafidzh dan mengupayakan berbagai cara untuk anak saya bisa menghafal. Tapi akhir-akhir ini saya baru terketuk. Betapa dzalimnya saya kalau potensi anak untuk menghafal itu ternyata besar banget dibandingkan kita-kita yang udah tua. Ketika Khaleed dengan sendirinya menghafal Al-Quraisy dari hasil main-mainnya di tab. Dengan tajwid yang baik dan nada yang enak didengar.

Nah, lalu saya mencoba mendaftarkan Khaleed ke kelas tahfidz. Namun feedback yang didapat adalah Khaleed gak mau mengikuti. Hah? Moso? Itu yang pertama ada di pikiran saya. Lalu saya coba ngetes Khaleed beberapa surat yang dia hafal saat dulu pas umur 2 tahun saya leskan tahfidz di tempat yang berbeda. Dan saya amazed, masih hafal ternyata.

Setelah itu saya coba ngobrol sama Khaleed. Leed, kita hafalin surat-surat yuk. Kita coba setiap abis maghrib. Ternyata gaya belajar Khaleed itu gabisa duduk diem, terus disuruh ngikutin lantunan ayat yang saya ucapkan. Dia senang melakukannya sambil main balok, kereta dan mainan lain. Nah, tapi saya capek ngikutinnya. Akhirnya saya punya cara, memindahkan jadwal hafalannya ke beberapa menit sebelum tidur. Kan posisinya dah enak. Diem dan tiduran. Alhamdulillah berhasil.

Progressnya pun lumayan. Saya mikirnya gapapa lah sehari 1 ayat atau 2 hari 1 ayat, asal konsisten, insya Allah nambah terus. Saya juga jadi semangat buat benerin tajwid bacaan saya karena bisi Khaleed jadi salah panutan. Harusnya Ayahnya nih yang ngajarin, tapi Ayah nya jauh. Dan kalau pun weekend, pengalaman Ayah dimintain tolong nidurin Khaleed, biasanya malah Ayahnya yang dikelonin Khaleed, alias tidur duluan. Jadi yasudahlah, sama emaknya aja yang gak jago-jago amat ngajinya ini.

Gak berasa udah sekitar 2 bulan dijalanin, dah dapet 5 surat. Ayo Bun!! Semangat! Kalau gak progress ini mah beneran salah emaknya banget lah…