Lagu Anak: Tidak Sesederhana Itu!

Khaleed dalam perkembangannya, terlihat sangat antusias dengan musik. Dia sangat peka sekali dengan musik. Beberapa kali musik bisa membuat dia bahagia. Kalau lagi di carseat, dan bosan, saya memutar musik dan itu menjadi lebih baik. Jika ada musik tiba-tiba terdengar, Khaleed mencari sumbernya dan ikut bergoyang. Uniknya, musik apapun, dangdut, jazz, pop, hip-hop dan lain-lain,

Khaleed selalu bisa mengikuti beatnya. Kalau musiknya cepet ya goyangnya cepet. Kalau slow dan beatnya agak unik semacam jazz pun, dia bisa mengikutinya. Saya baru sadar soal beat ini sebenarnya baru. Ketika melihat anak lain yang juga cukup responsif sama musik, beberapa dari mereka bergoyang, tetapi kurang pas dengan beat musiknya. Wah, saya melihat peluang… 😉

Lupa. Sebelum lanjut ke pembahsan berikutnya, saya jadi ingin cerita beberapa kejadian unik soal beat juga pernah saya alami. Pertama, adzan. Adzan kan beberapa ada yang merdu yah. Terkadang Khaleed ketika mendengar adzan, dia akan bergoyang sambil berfikir. Ini beatnya gimana ya? Kok beda. Kedua, kalau mendengar suara ayam yang lagi ngoceh. Dia melakukan hal yang sama juga. Joget sambil mikir, ini kok beat nya lucu yah. >_<

Lanjut lah ya. Tadi cuman selingan saja. Akhirnya saya menjadi sering menencourage Khaleed untuk lebih menyukai musik. Terkadang saya dan ayahnya bermain gitar dan bernyanyi bersama. Khaleed pun terlihat antusias.  Continue reading

Advertisements

Alhamdulillah, Bandung (Bakal) Punya Sungai Keren

Pas dulu di Korea, jalan-jalan ke Cheongyecheon, ngerasa takjub banget dengan sungai itu. Apalagi kalau lihat sejarahnya yang dijelaskan di pinggiran sungai tersebut. Kerennnn bangettt! Pemerintah kota Seoul bisa ngerubah sungai yang mirip banget sama sungai ciliwung lengkap dengan rumah kumuh yang bertengger di pinggirnya, jadi sungai yang bersih, indah dan enak banget buat jadi tempat plesir. Ketakjuban itu membuat sungai itu jadi ‘must visit’ list saya kalau ngajakin teman-teman yang lagi main ke Korea.

Siapa yang pernah berkunjung kesana pasti seneng banget deh. Asik. Setelah dipikir-pikir saya seneng banget liat air. Pantai, sungai, air terjun. Rasanya kalau liat air banyak, apalagi mengalir tuh bikin hati senang. Dan sampai sekarang saya gak tahu kenapa.

Makin senang lagi, kemarin saya ngecek twitternya pak walikota. Kegiatan yang baru aja menjadi hobi (rajin ngecekin twitter orang). Kerjaan yang bikin saya semangat. Kenapa? Karena si bapak walikota satu ini punya banyak ide, kegiatan, yang buat saya, cukup inspiratif.  Continue reading

Catatan untuk Anak Perempuan Saya

Kelak, kalau Allah kasih saya anak perempuan *Semoga Allah kasih saya petunjuk untuk bisa membesarkannya dengan baik*, dan dia akan menikah… Ini pesan Bunda…

Menikahlah dengan pria yang dapat memperlakukan perempuan dengan baik. Caranya? Perhatikan bagaimana ia memperlakukan ibunya. 

Surga seorang perempuan ada pada suaminya.

Surga seorang lelaki ada pada Ibundanya.

Segitu dulu aja ya nak. Hehe. Soalnya sekarang Bunda juga newbie nih dalam pernikahan. Mungkin kalau kamu sudah ada dan sudah besar, Bunda bakal punya nasihat yang lebih Joss lagi. I’ll let you know Dear.

Dan ini pun jadi catatan penting saat ini buat Bunda. Semoga Bunda sudah benar memilih Ayah kalian seperti saran Bunda di atas. 

Lagi-Lagi, LDR

Alhamdulillah, akhirnya Ayah berlabuh di perusahaan Korea yang paling diincar oleh lulusan universitas di Korea. Walaupun agak meleset dikit. Kkkk. Jadi dulu ceritanya kami pengen tinggal di Korea Selatan sampai Khaleed ngerasain pendidikan dasar di luar negeri. Ceritanya agak pesimis sama kehidupan anak-anak di negeri pak SBY ini. Selain itu juga, kami ngerasa kehidupan berkeluarga (apalagi keluarga kami sama-sama banyak banget orangnya) akan lebih bagus kalau kami memulai semua dari awal tanpa banyak saran A, B, C sampe ZZ yang biasanya bukan suportif tapi malah bikin distorsi. Kkkk. Tapi Allah kasih kami jalan lain. Dan here it is… We live in Indonesia, again… 😀

Perusahaan yang jadi inceran kami jaman dahulu kala di Korsel adalah Samsung. Dulu pokoknya setiap doa dan nitip doa, doain supaya Ayah bisa kerja di Samsung ya. Dan lupa juga sih, gak detil bilang Samsung yang di Korea Selatan ya. Hehe. Jadi we dapetnya Samsung yang di Cikarang. 😀

Tapi ngomong-ngomong, inti tulisan ini adalah tentang LDR. Hehe. Long DIstance Relationship (Udah tau!). Back to the topic. Jadi akhirnya kami kembali LDR an. Tapi kali ini lumayanlah, Bandung-Cikarang. Dimana kalau saya agak lebay dikit berkangen-kangen ria, doi mungkin dalam hitungan 4 jam bisa hadir di depan saya (impossible). Continue reading

Balada Berenang Bunda dan Khaleed

Sudah dua bulan tidak mengajak Khaleed berenang. Pagi tadi setelah Khaleed bangun pagi sesuai mau dia (Biasanya dibangunin), sarapan dengan porsi yang banyak, saya jadi merasa PD untuk bawa dia renang. Asumsi: gak ngantuk alias seger, perut kenyang, jadi aman.

Yup, ini kali pertama saya berenang (bukan main air) dengan Khaleed tanpa didampingi orang dewasa lainnya. Biasanya saya selalu ngajak Ila, ayah, Ummi atau siapapun yang bisa bantu saya selama renang untuk gantian ngejaga Khaleed.

Awal datang ke kolam renang, Thanks Rabb it was soooooo quite. Jadi Khaleed selow dan antusias ngelihat kolam renang. Khaleed langsung menarik-narik saya ngajak nyebur ke kolam. Alhamdulillah, lancar sampai Khaleed mau nyemplung berdua. Berenang pun dimulai. Biasanya saya memulainya dengan yang saya sebut ‘splash the water’. Supaya suasana jadi lebih rileks dan menyenangkan. Baru main “Khaleed… Ready… Go…” yang artinya saya dan Khaleed barengan nyemplungin kepala ke air. Nah, pas disini kelihatan beda. Kelihatan kalau Khaleed dah lama banget gak berenang. Khaleed ketakutan dan jadi tegang.

Setelah itu Khaleed gamau ditinggal sendiri di ban atau jalan di kolam yang deet. Pengennya dipeluk terus. Karena udah kelihatan takut, saya memutuskan untuk udahan. Pas di tempat ganti bajulah drama dimulai…. 😀

Air angetnya mati. Tetottt!!! Khaleed gak dimandiin? Oh No. Oke. Kita ganti baju aja ya mas. Pas mau dikeringin make anduk, Khaleed kayak ketakutan banget gak mau diturunin. Sedangkan saya basah. Jadi Khaleed juga kebasahan lagi. Mencoba untuk saya ganti baju duluan, sama aja, Khaleednya nempel terus gak maud diturunin. Khaleed nangis keras banget gak bisa dialihkan ke hal lain. 

*Drama detailnya kalau kita ketemu aja ya saya ceritain* Continue reading

Till We Meet Again, Offer Letter

Kali kedua dapet over letter untuk melanjutkan PhD. Alhamdulillah. Mungkin itu yang bisa saya panjatkan. Karena gak ada hal lain yang bisa saya lakukan, selain berterimakasih kepada Allah dan menunda untuk melanjutkan kuliah. 

Kadang sempat takut apakah ini bagian dari kufur nikmat? Apa Allah bakal kasih saya kesempatan yang sama nanti? Apa nanti saya masih sesemangat saat dulu mulai aplikasi PhD? Apa saya nanti masih mumpuni belajar ilmu-ilmu baru sedangkan saya kelamaan stay di rumah?

Ketakutan itu ada. Tapi hidup adalah pilihan. Dan setiap pilihan pasti ada resiko. Resiko harus, minimal, diperkirakan sejak awal. Pilihan berikutnya adalah meminimalisir resiko negatif atau menyiapkan hati untuk ‘menerima’. Ini yang saya temukan tidak sesederhana saya menuliskannya. 

Sungguh Allah, kalau boleh meminta… Kali ini saya tidak meminta dapatkan ini, dapatkan itu… Seperti yang selama ini saya selalu minta… Kali ini, saya meminta untuk jaga impian dan semangat saya yang satu ini ya Allah… Sampai menurut Engkau ada waktu yang tepat… untuk saya, Khaleed dan Ayah… dimana waktu itu adalah waktu terbaik sesuai pilihanMu untuk saya melanjutkan lagi mimpi PhD… 

Saya yakin, Allah lebih tahu mana yang terbaik bagi hambanya…. Bismillah. Till we meet again, dear offer letter… 🙂