Menemukan Titik yang Sama

Dalam riset, ada kalanya kita stuck. Dan kali ini, saya merasa di titik yang sama saat dulu S2. Stuck. I have to fix something. But the more I fix it, it getting worse. Sampai ada di titik jenuh. Ini harus diapain lagi. Kemana saya harus belajar? Dulu mikir, kalau di Indonesia enak nih, banyak yang bisa ditanyain, di Korea dulu, pengen nanya-nanya, tapi jelasinnya pakai bahasa Korea, ya susyeh juga akhirnya. Sekarang? Dah di Indonesia, tapi lupa, kalau temen-temen yang bisa ditanyain itu sekarang sudah kemana-mana. Lalu saya bingung. Apa yang harus saya lakukan?

Akhirnya saya memutuskan untuk menulis saja di blog. Berharap setelah menulis, otak agak renggang, terus encer, terus dapet ide harus melakukan apa. Mode saat ini mode yang sangat nggemesin. Ketika masuk ke tataran yang konrit (terdefinisi) tapi justru stuck. Gak tahu harus diapain.

Karena udah gak tahu mau nulis apa lagi. Jadi saya mau meminta doa saja dari saudara, teman yang kebetulan lagi baca blog saya. Doain saya yah. Biar cepat lulus. Biar dapat ide, dapat solusi dari ke-stuck-an saya hari ni. Nggemesin mbak sis, mas bro. Kok ya kayaknya selalu bisa dibayangin, tapi pas dikerjain, gagal lagi, gagal lagi.

Katanya sih Thomas Alfa Edison dulu juga gagal berkali-kali sampai akhirnya bisa bikin lampu pijar. Yah, nyoba nyama-nyamain diri aja deh sama Om Thomas. Intinya jangan gampang nyerah. Jangan pundungan. Apalagi sama benda mati kayak FPGA, sensor arus, ADC, jangan! Relax dulu aja sebentar. Padahal deadline tinggal 11 hari lagi (Setelah diextend 14 hari). Gila, saya merasa bodoh, dah diextend tetep gak jalan alatnya.

Oh Tuhan, sungguh ini postingan tergalau tingkat dewa. Kegakpentingannya ngalahin omongan ahok soal password WIFI. Loh kok malah nyambung ke Ahok? Wkwkwkwk. Dah ah. Lumayan dah bisa nulis sambil ketawa-ketawa sendiri di lab. Sudah adzan ashar juga. Dan mau nginep di enin juga. Jadi berharap bisa begadang malam ini. Bercumbu dengan codingan Verilog untuk FPGA ku tersayang. Semoga kelak kau mampu membaca sensor arus analog secara benar. Konsisten. Tidak berubah-rubah layaknya ABG yang baru masuk SMP (Eh, sekarang mah anak SD juga dah ABG yak).

 

Baymax

Lagi. Cerita sedikit tentang Baymax. Hehe.

Saya punya kegiatan rutin setiap hari Jumat pagi, yaitu seminar mingguan. Disitu saya melihat berbagai riset yang sedang dikerjakan mahasiswa S3 STEI angkatan 2013 dan 2014. Terus kenapa?

Terus disana saya merasa bahwa si Baymax itu ternyata menyatukan banyak teknologi yang sedang diteliti orang-orang saat ini. Tetapi versi berhasilnya dan dah kerennya. Teknologi apa saja?

Banyak sepertinya. Tapi saya list yang menurut saya menarik aja yah. Sebelumnya saya meminta maaf kalau penyebutan teknologi ini salah. Saya hanya menyebutkan yang saya tangkap dari presentasi teman-teman saya itu.

  • Image Processing

Jadi untuk baymax membedakan manusia satu dan manusia lain. Benda satu dengan benda lain. Ternyata gak mudah ya. Melihat teman saya riset untuk membedakan jenis-jenis apel aja ribetnya begitu. Gak kebayang ini si Baymax bisa tahu si ini Hiro, ini Tadashi, ini temannya siapa and so on and so on.

  • Knowledge Management

Baymax bisa belajar dari pengalaman. Artinya dia punya otak yang bisa berkembang. Dan kalau otak pemberian Tuhan mah, yaudah yah kita gak ngerti pun kita bisa pake. Nah si Baymax ini punya sistem otak. Dimana knowledge nya bisa bertambah dan berkembang, itu kan harus dicoding. Harus paham neuroscience gimana otak bekerja saat menerima informasi. Gimana ngesavenya? Dimana ngesavenya? Gimana manggilnya lagi? Wow! Keren nih si Baymax.

  • Material

Bahan robot yang unik. Jadi si bahan putih-putih itu kan sepertinya kuat yah. Tapi lentur juga. Ah, keren. Walaupun saya gak ngerti material, tapi saya rasa ini teknologinya keren abis.

Semakin sok aja deh kalau Khaleed mau nonton ini berulang-ulang. Kali aja jadi imaginasi dia suatu saat nanti. Terus tiba-tiba doi punya bengkel oprek pengen bikin robot ini atau itu. Haha. Ngayal ya Bun. Gapapa lah. Semua diawali dengan mimpi. Tapi serius mas, kalau mau jadi ahli hukum juga gapapa kok. Bunda hanya bisa mengenalkan menariknya dunia teknik elektro dan informatika aja lewat film ini. Hehe. Sudahlah kicauan pagi ini tentang Baymax. Baymax is way too cool!