Menemukan Titik yang Sama

Dalam riset, ada kalanya kita stuck. Dan kali ini, saya merasa di titik yang sama saat dulu S2. Stuck. I have to fix something. But the more I fix it, it getting worse. Sampai ada di titik jenuh. Ini harus diapain lagi. Kemana saya harus belajar? Dulu mikir, kalau di Indonesia enak nih, banyak yang bisa ditanyain, di Korea dulu, pengen nanya-nanya, tapi jelasinnya pakai bahasa Korea, ya susyeh juga akhirnya. Sekarang? Dah di Indonesia, tapi lupa, kalau temen-temen yang bisa ditanyain itu sekarang sudah kemana-mana. Lalu saya bingung. Apa yang harus saya lakukan?

Akhirnya saya memutuskan untuk menulis saja di blog. Berharap setelah menulis, otak agak renggang, terus encer, terus dapet ide harus melakukan apa. Mode saat ini mode yang sangat nggemesin. Ketika masuk ke tataran yang konrit (terdefinisi) tapi justru stuck. Gak tahu harus diapain.

Karena udah gak tahu mau nulis apa lagi. Jadi saya mau meminta doa saja dari saudara, teman yang kebetulan lagi baca blog saya. Doain saya yah. Biar cepat lulus. Biar dapat ide, dapat solusi dari ke-stuck-an saya hari ni. Nggemesin mbak sis, mas bro. Kok ya kayaknya selalu bisa dibayangin, tapi pas dikerjain, gagal lagi, gagal lagi.

Katanya sih Thomas Alfa Edison dulu juga gagal berkali-kali sampai akhirnya bisa bikin lampu pijar. Yah, nyoba nyama-nyamain diri aja deh sama Om Thomas. Intinya jangan gampang nyerah. Jangan pundungan. Apalagi sama benda mati kayak FPGA, sensor arus, ADC, jangan! Relax dulu aja sebentar. Padahal deadline tinggal 11 hari lagi (Setelah diextend 14 hari). Gila, saya merasa bodoh, dah diextend tetep gak jalan alatnya.

Oh Tuhan, sungguh ini postingan tergalau tingkat dewa. Kegakpentingannya ngalahin omongan ahok soal password WIFI. Loh kok malah nyambung ke Ahok? Wkwkwkwk. Dah ah. Lumayan dah bisa nulis sambil ketawa-ketawa sendiri di lab. Sudah adzan ashar juga. Dan mau nginep di enin juga. Jadi berharap bisa begadang malam ini. Bercumbu dengan codingan Verilog untuk FPGA ku tersayang. Semoga kelak kau mampu membaca sensor arus analog secara benar. Konsisten. Tidak berubah-rubah layaknya ABG yang baru masuk SMP (Eh, sekarang mah anak SD juga dah ABG yak).

 

Finally My Digital Controller Works

Alhamdulillah. Hari terakhir minggu ini di LEN dapatkan hasil yang cukup melegakan. Desain kontroler PMSM untuk aplikasi mobil listrik yang saya pelajari dua bulan ke belakang ini alhamdulillah berjalan dengan baik.
Awal minggu ini dibuka dengan kenyataan pahit bahwa kontroler saya yang asalnya analog gak jalan sama sekali. Ancur parah. Pas dipindahin jadi digital.
Ngelihat paper yang ribet sedemikian hingga yang ngebahas cara desain digital control bener-bener bikin mules. Ribet. Dan mesti tekun mempelajarinya.
Dengan kondisi psikologis yang galau dengan kenyataan pahit tadi, bener-bener males belajar dari awal.
Tapi setelah ditanya ke dalam hati. Kamu mau s3 gak? Mauu. Mau sampe kapan menghindar belajar kontrol? Gak tahu. Kok gak tahu? Jawab! Mau sampe kapan lari dari belajar kontrol lebih dalam? #menunduk lesu.
Tiba-tiba saat jenuh belajar kontrol digital. Oprek-oprek lagi simulasi. Dan… Wow! Jalan! Bagus! Seimbang dq nya!
Diapain ya tadi? Gak tau. Lupa. Hahaha. Tapi gapapalah. Alhamdulillah.
Tapi agak sedih juga sih. Karena dah jalan jadi males belajar teori kontrol digital. Kkkk. Next time dh. XD

HARI SATU “2+2 = 4”

Sebelumnya, kenalan dulu… Ekskursi ini adalah rangkaian kegiatan yang rutin diadakan oleh Subjur Power (sekarang dah jadi prodi) Teknik Elektro ITB. Kegiatan tersebut diantaranya adalah pembekalan pra-ekskursi, mengunjungi beberapa perusahaan yang terkait dengan bidang Power Engineering dan jalan-jalan (intinya bersenang-senang). Tahun ini, giliran 2005 yang dipimpin oleh Fela melaksanakan Ekskursi.

Hari pertama, saya datang pagi-pagi sekali (karena janjinya jam 6 kumpul) ke gerbang Ganesha. Tampak sebagian kecil sudah berkumpul. Sambil mengisi waktu menunggu yang lain datang, ada teman-teman yang duduk di meja yang diatasnya terdapat tumpukan kaos dan kemeja. Rupanya ada pembagian kaos dan kemeja (buat yang gak dateng pembekalan. hehe). Saya pun menghampirinya, memilih dan mencobanya ke masjid salman.

Balik-balik, ternyata saya salah kostum, padahal dah bener awalnya memakai jaket ekskursi. Eh, malah ganti kemeja. Kembali lagi saya ke salman untuk ganti. Selesai urusan kostum, duduk-duduk sebentar kemudian datanglah temen-temen logistik yang menyediakan sarapan pagi (GRATIS!!!). Hua… Enak, makan nasi kuning. Setelah kenyang, mulailah komplit semua, dan kami berfoto bersama di depan gerbang Ganesha.

Sebelum berangkat ada apel kecil. Dosen-dosen memberikan wejangan kepada kami. Dan buat saya, yang paling membekas itu adalah kata-kata Pak Syarief… Kurang lebih seperti ini…

Ekskursi ini semoga kalian akan banyak belajar hal baru. Kalau di kuliah kita belajar 2 + 2 = 4. Mungkin di Ekskursi kalian akan belajar bagaimana mengungkapka 2 + 2 ini dengan cara yang tepat. Adakalanya kita harus mengungkapkannya dengan:

2 + 2 itu… Hum… Berapa ya pak?

Kalau saya tidak salah… 2 + 2 itu 4. Begitu bukan?

Dan lain-lain..

Intinya sii… Yang saya tangkap, masalah itu bukan pada benar atau tidaknya apa yang kita ungkapkan.  Seringkali bagaimana cara mengungkapkannya itu yang bermasalah. Dan kita harus belajar bagaimana mengungkapkan apa yang kita tahu, apa yang kita yakini, dengan pas.

Beberapa dosen lainnya pun memberikan wejangan. Dan setelah itu, kami dilepas oleh Ketua Prodi, langsung menaiki bis. Kira-kira pukul 07.37 Kami berangkat ke Suralaya untuk mengunjungi PLTU milik Indonesia Power. Di sepanjang perjalanan, Kami bercanda, buka-buka snack, karaokean (cuman masih versi malu-malu) dan tidur (gak tahu nih ada acara ngerjain temen yang tidur apa nggak).

Perjalanan agak lambat saat masuk tol dalam kota Jakarta. Rupanya Jakarta sedang banjir dan ada kebakaran di Plumpang juga. Tapi gak tahu mana yang sebenernya bikin macet.

Lama juga, tapi akhirnya nyampe Suralaya. Kita makan siang dulu di Udiklatnya. Baru deh jalan-jalan keliling Suralaya. HAri pertama ini emang hari yang bar-bar. Semua peserta berfoto dan menggila. Mungkin emang view nya bagus banget buat foto-foto. Mesin-mesin besar, alat-alat canggih di dispatcher, cerobong asap, tiang-tiang power,,, apalah itu.?

Dan kami menginap di cottage “PULORIDA” (gak salah kan ejaan saya?). Bayangin aja, bener-bener cottage pinggir pantai ada kolam renangnya berderetan dengan restaurant. Hoho. Saya yakin kalau gak dikasih gambarnya pasti inget pantai-pantai dan cottage di Bali. Haha. Jadi baguslah, saya gak akan upload fotonya. 😀

Makin asyik, malamnya ada panggung khusus untuk ekskursi. Seru-seruan lah. Power ini macem-macem emang jenisnya. Ada yang blom diajak banget aja dah gatel pengen maju. Ada yang mesti ditarik-tarik dulu baru maju. Eh ada lagi.. Yang udah ditarik-tarik dan dikejar-kejar juga tetep aja gak maju. Tapi secara menyeluruh, acaranya OK pisan. Seru dan berkesan. Sayang kolamnya nganggur gak ada acara jebur-jeburan kayak kalau di ITB. Mungkin karena airnya bersih jadi gak seru.

Malem mulai evaluasi… dan setelah selesai semuanya… ujaaaaaaaaaan… membuat temen-temen acara plus plus mesti lari keteteran menuju kamar…

Fiuh! Capek… Tapi senang….

LATIHAN VOLI DI BELAKANG TERMINAL

11949868192101645660volley_ball_angelo_gelmi_01svgmedSiang-siang setelah kabur dari beberapa perkuliahan hari ini dan membetulkan urusan laptop, komputer dan perinternetan di rumah, saya nimbrung Anas dan Randi teman saya bermain pingpong di lapangan belakang terminal cissitu. pas sedang menonton, ada gerombolan ibu-ibu, “Neng, volian yuk!”

Asiiiik…

Akhirnya saya memutuskan untuk bervolian. Kalo nunggu ping pong males juga. Lawannya gak ada yang selevel. Haha. Soalnya saya jauh di bawah mereka berdua.

Berjalanlah saya mengikuti ibu-ibu tadi. Awalnya cuma ada 4 orang. Sedikit demi sedikit bertambah jumlahnya. Wow! Ternyata bukan hanya ibu-ibu. Ada Aa-Aa dan Bapak-Bapak juga. IBu-ibunya jago-jago. Pantesan badannya keker-keker gitu. Haha. Seru banget lah. MEnyatu dengan tetangga. Hehe. Dah jarang banget soalnya.

Dan aku bangga… 🙂 hanya satu dari puluhan serve yang gagal. Dan itu pun menyerong tapi tetep jauh. Sampai-sampai saya pun bingung… Kok saya bisa main voli yah. Biasanya cupu abis. Dan semangat dalam diri ini mulai tumbuh. Merasa diri ini menjadi sangat berenergi lagi.

Canda tawa selama permainan pun mengalir begitu alami. It’s so relaxing sports… 🙂

De, permainanmu berkembang yah kalo disini…

-AF-

Hwa! Seneng banget gw dibilang kayak gitu…

I’M ON FIRE!!! haha

Jadi kepikiran sparing tim voli cewek elektro ma Ibu-Ibu di terminal nih jadinya. Insya Allah bisa membuat permainaan cewek elektro berkembang dan siap merebut emas dari Nymphea… (ya angel ya?) heuheu. Teuteup…