Belajar Berserah

Gak kerasa nih udah di ujung kehamilan. Minggu ke-38. Dimana biasanya EDD (Estimated Due Date) atau HPL (Hari Perkiraan Lahir) adalah minggu ke-40. Tinggal 2 minggu harusnya. Tapi berdasarkan pemeriksaan terakhir, dokter bilang, kayaknya bakal maju satu minggu dari perkiraan. Di lihat dari kondisi rahim, saluran lahir dan posisi bayinya.

Ini kehamilan pertama. Melahirkan pertama. Benar-benar gak punya pengalaman hanya referensi dari buku, majalah, internet dan cerita-cerita orang. Yang rasanya kalau diperhatikan, selalu unik setiap orangnya.

Perasaan takut ada. Tapi perasaan bahagia menunggu seseorang yang merupakan darah daging saya dan suami, tanggung jawab saya dan suami, yang menambah semarak keluarga kami, alhamdulillah sering menepis rasa takut itu. Rasa takut sakitnya, takut meninggal dan taku-takut lainnya.

Gak ada yang bisa saya lakukan selain berserah. Menjalani hari-hari terakhir kehamilan dengan sehat, ceria… Menjalankan tugas-tugas di lab dengan penuh tanggung jawab. Selesai! Harus diselesaikan apa yang pernah dimulai. Kerjaan lab. 😛

Dan mencuri apa yang bisa dicuri. Wkkk. Mencuri paper mumpung akses nya masih gratis dari kampus. Lumayan buat baca-baca ntar sambil ngasuh. Biar setahun nanti gak beku otaknya dari per-Power Electronics-an dan bisa siap lagi untuk nyari S3.

Ganbatte Adindun!!!! Semangat! Berusaha! Dan berserah! 😀

Advertisements

Kaki Bengkak

Jaman dahulu kala inget banget, pernah ngalamin kaki bengkak. Gara-gara kepalitek pas olah raga. Kalau gak gara-gara kebentur pas olah raga juga. Tapi sekarang? 😀 Kaki bengkak gara-gara kebanyakan jalan. 😀

Di Korea ini kan gda motor atau mobil pribadi. Kemana-mana mesti jalan atau gak naik kendaraan umum. Yang pasti kemana-mana harus ada sesi jalan kakinya. Lama-lama emang biasa. Sampai suatu saat menyadari kalau jarak yang ditempuh cukup jauh juga. Dan mulai ngebanding-bandingin, gimana kalau di Indonesia??? Pikiran ini terbawa kepada teknologi super bernama OJEK.

Tapi sekarang bukan lagi pengen ngomongin ojek deng. 😀 Tapi pengen ngomongin kaki bengkak kayak judul postingan di atas. Jadi setelah berat badan melonjak dengan dashyatnya minggu-minggu belakangan ini, berjalan jauh itu ternyata membuat kaki saya membengkak. Gak nyangka. Soalnya saya doyan banget jalan-jalan. Jadi pas jalan-jalan berasa nikmat-nikmat aja. Cuman emang lebih gampang capek. Tapi tetep aja jalan-jalan.  Continue reading

Red Gingseng and Me

Di siang yang super duper dingin itu, kedua teman lab saya dipanggil prof ke ruangannya untuk mengambil minuman hadiah yang dah menumpuk di ruangannya. Jadi kalau dateng ke ruangan profesor saya. Bisa dibayangin di lantai-lantainya banyak banget kardus-kardus kecil dan besar yang isinya minuman-minuman botol kaca. Nah, itu macem-macem jenisnya, ada jus buah, gingseng, madu dan lain-lain (eaaa. kesebut juga si dll).

Diambil lah sekitar 6 kardus minuman. Dan semua labmates senang. 🙂 Minuman grats yang rata-rata emang rasanya enak. 🙂 Terus saya disuruh ngambil. Dan karena menurut mereka kebanyakan, mereka nyuruh saya ambil satu kardus. Yaitu kardus red gingseng. Katanya ini bagus untuk ibu hamil. Gingseng bagus untuk kesehatan. Continue reading