HARUS PUAS DI POSISI KE-4

Yaaaaaaaaaaaaaah….

Hanya itu yang bisa saya katakan ketika kalah futsal dari HMTL. Harus puas di posisi ke-4 tampaknya. Perjuangan futsalista berawal dari pertandingan melawan HMM dengan skor 1-0. PErmainan HME masih mencari-cari, namun untungnya, kami menang.

PErtandingan berikutnya, melawan HiMaTek. PErtandingan kedua, tim udah mulai biasa dengan lapangannya. JAdi mainnya enak. Semua fokus pada satu pemain tekim yang kata banyak orang jago. Dengan pertahanan yang rapih, alhamdulillah, HME menang lagi 2-0. Mungkin dari sini, semangat saya mulai membara untuk ngasih yang terbaik untuk HME di Futsalista ini.

Posisi semula sebagai pemain depan, berubah menjadi kiper sejak melawan tekim. Dan gak pernah berubah. Saya sih senang aja. Karena selain pas kecil dididik jadi kiiper, akhir-akhir ini juga stamina lagi dji sam soe kalau harus jadi pemain depan.

PErtandingan berikutnya, melawan HIMAFI. Banyak orang biilang kalau saya disana kayak orang makan gaji buta. Selain permainan HIMAFI yang gak terlalu banyak mengancam. Pemain depan HME emang sedang tampil agresif-agresifnya.
Yah, jadi sebagai kiper yang baik, melek aja tugasnya. JAngan sampe ngantuk pas pertandingan (ini sungguh berlebihan). Abis pemain depannya dah OK banget. Kemenangan 2-0 untuk HME. MEngantarkan HME ke semifinal. Lawan berikutnya adalah KMSR.

LAwan ini OK banget. Secara juara olimpiade ssebelumnya ma juara ganesha apaaaa gitu. Dan ternyata terbukti. Banyak shoot-shoot ke gawang HME. Banyak banget. NAmun hokinya, hanya satu yang berhasil ngebobol. Hiks2. Sedih sih. Tapi emang jago pisan.

Di pertandingan itu, bikin babak belur. Kaki kiri dan kanan lecet. TAngan kiri dan kanan bengkak. Haha. Ni ngapain aja ya? Perasaan dulu ikut silat aja gak sebegininya.

Tapi saya senang banget. Karena bikin aura main bola saya jadi ON setelahnya. Dan dari pertandingan itu juga saya diajak ikut jadi tim ALL STAR futsalista.

Kalah dari KMSR, HME lawan HMTL. Kalah adu pinalti. Hiks2. GAk pengen diinget-inget sih sebenernya. Abis bener-bener ngerasa dosa banget. BEngong, jadi bikin pertandingan seri. Gagal nge gol in pas adu pinalti, jadi mastiin HME kalah. Hiks2. Nyesel banget. TApi apa boleh buat. Kalau kata coach Alfath, you get wwhat you give. BEner juga. Mungkin usaha kami masih belum maksimal.

Kekecewaan dilampiaskan pada pertandingan ALL STAR lawan PS ITB. Tapi sayang euy, jadi kiper. HEhe. Padahal kan pengen shooting and dribling. Tapi gak papa sih. Senang main bola lepas kayak tadi. Enakeun. Gak kayak lawan KMSR, tahpapa. JAdi kiper kok capek betul ya.

Wah, pokoknya minggu yang melelahkan sekaligus memuaskan. Sekarang harus ganti lensa fokusnya buat kuliah. Soalnya seminggu ini dah tahpapa kuliahnya, baca bukunya, hh… Semangat-semangat!

satu hal yang saya pelajari dari Futsalista ini. KEtika saya berfikir saya bisa, maka saya bisa. Dan di setiap perang dalam kehidupan, harus selalu memiliki dua rasa dalam memperjuangkannya. Rasa optimis bahwa kita bisa memenangkan pertandingan. Dan rasa khawatir kalau kita akan kalah. KEdua perasaan ini harus dijaga. Agar kita selalu berjuang namun tetap dalam kerendahan hati.

Great experience banget…. Makasih buat semua temen-temen dan offcial…

Advertisements

MAAF, PAK!

Pembimbing: Saudari Adinda?

sy: saya pak!

Pembimbing: Apa saudari masih membutuhkan tanda tangan saya?

sy: wah, tentu masih Pak.

Pembimbing: Kok laporannya belum sampai saja?

*wii… KP KP… Laporan…*

Pembimbing: Sudah sampai mana?

sy: baru mulai abstraksi, Pak! *padahal mah baru niat*

Whua… Dua minggu sudah KP berakhir…

Maaf ya Pak…

SUPER YANG GAK SUPER

Acara di TV ada yang mbosenin. Selama di Batam, saya gak ada tontonan seru. Dan teman sekamar selalu menyetel sebuah tayangan hanya untuk dihina saja. Acara sebuah stasiun TV swasta yang selalu menggunakan super-super sebagai merk dagangnya.

Jangan salah, acara tersebut memiliki rating yang amat tinggi. Tapi kalau kata saya, acara itu ‘apa-apaan sih’. Maksudnya? Lucu aja. Artis yang dipilih, tidak sesuai keahlian. Yang penting pernah populer. Jadi, bagi artis-artis yang udah kehilangan pamor, bisa ningkatin pamor lagi dengan ikut acara tersebut.

Terus kayak putaran ‘tahvava’ gituh. Artis-artis pendukungnya ikut mengiklankan diri. Ya album barunya lah, ya iklan nya lah, ya pekerjaan sampingannnya lah.

Bingung acara kayak gitu intinya apa. Ayo dong para penggiat TV di Indonesia. Kasih tayangan bermutu lagi. Sekarang acara bermutu paling apa ya… Ada sih, api dikit. Jadi mending nonton yang di indo ato astro gituh. Ayo… Ayo..

MANUSIA… MANUSIA…

Kerja Praktek secara tidak langsung membuat hidup saya jauh lebih teratur. Punya waktu makan yang jelas. Punya pengaturan keuangan yang jelas. Punya jadwal tidur yang jelas. Punya jadwal bersih-bersih yang jelas. Punya target. Punyabanyak hal yang lebih teratur. Kenapa yah?

Pas di Batam, kangen banget sama Bandung. Kangen ademnya, kangen jogging track sabuga nya, kangen makanan murah dan nikmatnya, kangen keluarga dll. Tetapi sesampainya di Bandung, segala kekangenan itu menjadi hal-hal yang sangat biasa-biasa saja.

Di Batam bisa bersyukur tentang segala yang ada di Bandung. Tapi kok kenapa pas di Bandung rasa syukur itu berkurang.

Hh..manusia..manusia..