Eh, Udah Mau Ganti Tahun Aja

Hari ini tanggal 30 Desember 2011. Dan besok 31 Desember 2011. Yang mana biasanya besok itu hari dimana orang-orang akan merayakan tahun baru. Besok malam. Entah dengan cara apapun merayakannya. What do you think about this new year, Adinda? Hmmmm. Cepet yah. πŸ™‚

Teringat tahun kemarin rasanya baru sekitar dua minggu pindah ke rumah baru. Terus tiba-tiba kepikiran untuk tahun baruan sama teman Indonesia dan teman Turki. Awalnya saya bertanya ke teman lab, apa yang biasa dilakukan di tahun baru? Ada yang rame? Teman saya itu biasanya makan malam keluarga aja. Sedangkan saya ingin mencari kali aja ada kembang api gitu. πŸ˜€ Kan lumayan juga buat foto-foto. Halah, teuteup.

Dan ternyata ada di balai kota. Sayangnya tahun kemarin ada virus sapi apa gitu akhirnya dibatalin perayaannya. Dan alhasil kami hanya cari tempat karaoke dan makan. Udah aja. HEhe.

Tapi ngomong-ngomong, dari waktu itu, sampai hari ini rasanya berlalu super cepet. >_< Kok bisa yah? Apa karena di tengah tahun jadi hari paling bahagia untuk hidup saya? Menikah?

Pengen dong, berasa cepet lagi. Sampai kelulusan tahun depan. πŸ™‚ Gak sabar nih pengen lepas dari jerratan lab. Dan kekakuan hidup di Korea. >_<

Drink With Manner

Baru aja ikut makan-makan lab yang entah dalam rangka apa. Awalnya berat sekali rasanya ikut. Karena saat ini saya sering sekali meludah. Dan merasa gak nyaman kalau harus berdiam lama, tanpa kudapan atau tanpa tempat membuang ludah. Terlebih menunggu profesor datang, lama sekali, rasanya tersiksa mulut ini. Dingin. Pusing. Sempurna.

Sampai akhirnya profesor datang, dan kami berangkat. Ke rumah makan Korea. MEndengar rumah makan Korea, saya agak mual. Entah kenapa akhir-akhir ini jadi agak sensi sama rasa masakan Korea yang menurut saya cenderung kurang nampol. Dan ujung-ujungnya malah bikin eneg. Dan sesi itu pun terlewati. Sampailah ke rumah makan yang dimaksud, rupanya kita makan kalguksu.

Diawali dengan pindahnya saya ke meja tepat di depan profesor, akhirnya pembicaraan dimulai. Awalnya basa-basi kabar dll. Sampai sempet nyangkut ke pembicaraan tentang mimpinya untuk membantu orang2 yang tinggal di tempat terpencil di Indonesia atau amerika latin dan tinggal selamanya disana. Sampai ke topik Drink With Manner. Continue reading

Masak atau Ngamuk? :)

Alhamdulillah. Setelah 2 bulan ini bener-bener jadi putri, gak kerja rumah, masak, dll akhirnya bisa balik ke aktivitas semula. Waktu awal-awal banget hamil bener-bener gak kuat sama bau masakan. >_< Bisa langsung mual bahkan muntah kl nyium bau masakan. Eh, akhirnya di suatu hari waktu mau ikut culture fair di kampus, gak sadar saya ikut masak. Dan,,, taraaaaa,,, gak mabok. Gak mual. Yang artinya, saya udah bisa masak lagiiiiii. Gak usah bete makan masakan korea, yang menurut gw, Gak Enak!!! Yah, kalaupun ada yang enak, biasa aja. Gak enak enak macam konro bakar, iga bakar, kupat tahu, kari ayam, mie kocok kartikasari, ah, jadi laper. Huehehe.

Mulai lah saya mencari resep-resep yang ngebuat saya ngidam kemarin-kemarin: ketoprak, pempek… Rendang… Banyak. Dan bener aja, saya ngamuk. Langsung belanja bahan banyak banget. Dalam dua hari, saya memasak ketoprak, pempek, soto ayam, ayam kecap untuk ditimbun di kulkas. Jadi sekali-kali ngidam, tinggal masak. πŸ˜€

Alhamdulillah…

Nitip Paling Joss

Beberapa kali selama merantau ini kedatangan teman, saudara atau temannya saudara atau saudaranya temen. Hehe. Panjang yah. πŸ˜€ Yang intinya, setiap mereka datang, pasti kebanyakan membawa sesuatu titipan dari keluarga Indonesia.

Beberapa makanan pernah dipilih. Dari mulai sosis, mentega, ceres, snack indo, rendang, dan masih banyak lagi. Tapi setelah merantau setahun setengah ini, merasa yang bener-bener mengobati banget akan rindu tanah Indonesia, adalah rendang. Joss! Continue reading

Gudeg Kalengan Bu Tjitro

Ada kabar baik nih untuk para perantau di luar negeri. Terutama yang demen banget sama makanan khas Jogja, Gudeg. Saya adalah salah satu penggila gudeg. Rasanya gak mungkin saya ke jogja tanpa mencicipi makanan yang satu ini. Dulu awalnya saya gak suka banget, karena dulu nyobanya pertama kali bukan di jogja. Pas nyobain gudeg, asli jogja, uwooooo, saya langsung jatuh cinta sama rasanya.

Kabar baiknya apa? Continue reading

Eyang Apa dan Eyang Ema

Tadi malam, disapa ma sepupu di twitter untuk skype an ma eyang apa (sebutan untuk kakek) yang lagi di rawat di Rumah Sakit. Untuk kesekian kalinya eyang apa masuk rumah sakit. Dan di video yang ditampilkan di skype, tepat disampingnya ada eyang ema (sebutan untuk nenek) yang selalu setia menemani eyang apa. Perawat eyang apa dari dulu sampai sekarang.

Satu hal yang selalu terpikir di benak saya, terutama kalau eyang apa sedang sakit, adalah kesetiaan eyang ema dan pancaran kasih sayang antara keduanya yang gak pernah pudar dengan waktu. Di usia eyang apa yang sekitar 80an, eyang ema 70an, mungkin pernikahan mereka sudah berumur lebih dari 50 tahun.

Ingatan eyang apa sudah melemah. Tapi satu yang selalu dia ingat. Istri sayah. πŸ˜€ Dedeh (nama asli eyang ema). Selalu dia cari dimana istrinya berada. Walaupun sebenernya eyang ema hanya berbeda ruangan di rumah atau gedung yang sama. Tapi eyang apa selalu ingin memastikan keberadaan eyang ema. Continue reading

Masih Dalam Ingatan

Pernah aku bertanya

Allah Engkau dimana?

Dan iya pun menjawab, “Aku Dekat Saja”

Allah maha melihat

Apa yang kuperbuat

Allah pengabul doa

Hambanya yang meminta

Penggalan lirik lagu dari siapa, saya kurang ingat. Yang pasti memori mengikuti pesantren kilat ketika kelas 6 SD itu sampai sekarang gak bisa dilupakan. Dan lirik lagu itu, walaupun saat pesantren hanya dinyanyikan sekali, tapi masih dapat saya ingat sampai sekarang.

I Will Survive

Pengen banget deh pulang ke Indonesia. Ngerasain matahari yang anget nyapa di pagi hari. πŸ™‚ Nyari sarapan naik motor ke sekitaran dago. Yang pasti rasanya enak dan Β murah meriah. Β Satu lagi yang paling the best, pasti halal!!! πŸ˜€

Kangen ini dibawa sama angin pagi yang menusuk. Dan oleh suhu di bawah 0 derajat celcius. Lebih tepatnya -6 derajat celcius. Gak kerasa. Dah bener-bener masuk winter. Pengen meyakinkan ke diri sendiri untuk bisa melewati winter kali ini seperti halnya tahun lalu. Gak dipikir berapa lamanya. Tetapi dinikmati. Dan ternyata memang nikmat.

Ah… kangen indonesia… Intinya sih cuman itu. Tapi walau bagaimana pun, tetap harus bertahan disini. Sampai waktu pulang tiba. Bukan waktu yang lama. Gak lebih lama daripada waktu yang udah dihabiskan sejauh ini.

I will survive… I will survive… yea yea yeaaaah!!!

Rumah Sakit Traditional di Korea (ν•œμ˜μ›)

Bukan pengalaman menyenangkan memang sakit di tanah rantau. Tapi boleh lah untuk diceritakan. πŸ™‚ Kali ini saya akan menulis tentang rumah sakit tradisional di Korea. Nama koreanya ν•œμ˜μ› (haneuiwon). Apa sih rumah sakit tradisional? Apakah semacam pengobatan alternatif? Dukun? Nah, penasaran kan (sok iye pisan). Jadi di Korea Selatan ini ada semacam kompetisi dalam bidang kesehatan. Kenapa dibilang kompetisi? Karena keduanya sama-sama bersaing dan punya kekuatan yang serius. πŸ™‚

Kompetisi itu adalah antara , sebut saja, RS modern dan RS tradisional. Pertama kali mendengarnya dari Prof saya, saya pikir rumah sakit tradisional ini tidak terlalu banyak, dan lebih ke arah “alternatif’. Tapi rupanya tidak. KEtika saya menulis ν•œμ˜μ› di naver. Ternyata di daerah saya tinggal, RS tradisional itu jumlahnya banyak. Dan cukup bisa dikatakan, menjamur.

Berdasarkan cerita Prof saya, yang kebetulan istrinya juga dokter di RS modern, jadi dua RS ini punya kekuatan yang sama besar. Dan bisa dibilang bersaing. Karena orang-orang di RS modern, tidak akan merekomendasikan anda untuk mendapat pelayanan dari RS tradisional. Begitu juga sebaliknya. Continue reading