Meriksa Debay

Jadi ceritanya semenjak kepindahan ayah ke perusahaan baru. Kami sehat banget. Hehe, Badan emang ngerti banget, asuransi belum dapet. Tapi ya jangan sakit juga lah gara-gara ada asuransi. Dan minggu ini, akhirnya asuransi keluar. 2 bulan ditahan gak meriksa debay, soalnya ada periksa darah yang memakan dana guede banget. Jadi ditahan deh sampe asuransi keluar. Kemarin udah cek darah dan urin lengkap banget, dan tutup mata sama harganya, alhamdulillah dicover. Hari ini saatnya meriksain ke dokter hasil labnya.

Semangat banget nih pengen liat kabar Debay di perut Bunda. Dan ternyata yang semangat bukan cuman Bundanya. Masnya, Ayahnya dan Eninnya pun semangat. Kalau Ayah dan Enin sih semangat banget pengen tahu jenis kelamin Debay. Dan Enin punya tawaran menggiurkan kalau ternyata Debay ini adalah perempuan. Kkkk. Aya-aya wae. Gapapa lah ya. Buat seru-seruan aja. Mau laki-laki atau perempuan, itu kehendak Allah. 🙂

Yuk, ah, karena semangat banget, jadi jam 2 gini dah cabs dari lab (alasan). Padahal mah lagi pusing ngutak-ngatik simulasi kenapa gak bisa aja hasilnya macam yang di paper-paper orang. T_T

Debay jangan ikut stress yah di perut Bunda. Ini Bunda lagi ngasah otak. Debay jangan dapet stressnya tapi dapet latihan analisis nya aja yah. Biar Debay nanti tumbuh jadi anak yang cerdas dan pintar. Aamiiin.

Let’s go!!!!!!

Tugas Ayah Mah Bikin Bunda Bahagia

Jadi kemarin saya curhat-curhatan sama suami tentang apa yang dialami di Bandung dengan kehamilan saat ini. Sambil kuliah, sambil urus balita, tanpa ART, tanpa supir dan jauh dari suami. Intinya, beberapa minggu ini saya merasa lebih baik dan ringan. Dan dikarenakan bukan karena beban yang berkurang, tetapi ada beberapa hal yang membahagiakan yang membuat saya semangat, berfikir positif dan tetap optimis. Walaupun tantangan sebenarnya tidak jadi lebih mudah.

Dan suami hanya bilang, “Itulah perempuan. Lebih bisa menahan fisik bukan karena fisiknya yang hebat tapi lebih dipengaruhi oleh perasaan. Kalau hatinya senang, semua jadi ringan. Makanya dulu pas kita di Korea, kuliah dan sambil hamil Khaleed, dengan berbagai tantangannya, fokus ayah mah satu, gimana Bunda hatinya tetap senang, bahagia. Itu aja. Bunda mah kuat dan bisa ngapa-ngapain, kalau Bunda hatinya bahagia.”

🙂

Jangan Pernah Lari dari Masalah

Oia, dari kebaikan hati pembimbing saya yang memilih tidak menghukum saya pagi ini karena progress yang lamban, saya juga belajar. Bahwa jangan lari dari masalah. Berusaha lah sekeras yang kita bisa untuk menyelesaikan masalah. Kalau pun masalah itu sulit, cari cara, dan jangan memilih untuk lari. Karena lari justru membuat kita semakin jauh dari solusi.

Dalam perjalanan S1, S2 dan sekarang S3, saya memang merasa yang terbaik justru ketika S1. Ketika masih single, pulang terserah kapan saja, kalau penasaran sama sesuatu dikejar sampe beres. Berbeda sama sekarang yang pikirannya semakin bercabang. Tapi memang seharusnya gak bisa jadi alasan untuk lari. Karena justru ketika masalahnya sulit, sekarang saya sering memilih lari menjalankan kewajiban yang lain sambil yang satu terbengkalai. Karena berpotensi sekali untuk melakukannya. Tapi, sekarang saya yakin. Hadapi. Sekali maju, gak ada kata kembali.

Ingat selalu yang dibilang Pak Richard di awal memulai S3. You cannot fail if you dont give up. Dan seharusnya itu cukup untuk saya bertahan terus menyelesaikan tantangan S3 ini. Ini adalah pilihan saya. Ini tantangan yang saya yakin akan membuat saya menjadi pribadi yang lebih baik. Hadapi! Jangan lari!

Baik Itu…

Pagi ini saya belajar memaknai sebuah kebaikan. Kebaikan tidak melulu berupa pemberian materi. Tetapi juga pemberian kesempatan untuk kita memperbaiki diri. Padahal mungkin seharusnya kita sudah dihukum atas kesalahan kita yang mungkin sangat fatal. Tetapi orang memilih memaafkan kita dan memberikan kita kesempatan untuk memperbaiki diri. Itu kebaikan juga.

Masalembo

Beberapa minggu terakhir getol banget ngikutin serial TV di NET TV, judulnya Masalembo. Udah lama banget gak pernah rajin ngikutin serial TV, thanks to youtube. 🙂 Soalnya ngikutinnya gak di TV, abis jam 21.30, keburu ngantuk. Maklum dah jadi emak-emak mah beda euy kemampuan begadangnya.

Kenapa suka Masalembo? Soalnya kelihatan filmnya niat. Gak kayak sinetron-sinetron Indonesia lain yang efeknya jelek, tekniknya biasa aja, ceritanya lebay dan kegakjelasan yang lain. Disini scene nya banyak di hutan. Ceritanya ada lebaynya, tapi kadarnya sedikit lah. Terus pemeran-pemerannya juga bagus, gak kelihatan abal-abal kayak di sinetron Indonesia TV tetangga.

Setiap abis nonton selalu penasaran juga dengan cerita selanjutnya. Dan uniknya kadang gak ketebak kejadian-kejadiannya. Tokoh yang paling saya suka di film ini ada beberapa. Saya sebutin aja yah, Ade, Aki dan Lintang. Saya suka Ade karena awalnya saya mikir dia bakal mati di awal-awal karena gak kuat lapar, susah gerak dan manja. Eh, tapi ternyata nggak. Alam menguatkan dia. Dan keberanian dia semakin lama semakin besar dalam menghadapi segala kemungkinan. Tapi sisi-sisi yang “Ade” banget nya juga tetep ada. Salah satunya scene yang berantem di pantai sama orang-orang suku, awalnya dia kuat, tapi pas capek, gayanya lucu banget dan “Ade” banget.

Kedua adalah Aki. Saya suka karena sosoknya damai banget. Gak kebayang kalau di awal-awal Aki dah mati mungkin suasana kelompok korban itu panas dan gak tenang. Dan saya paling sebel dari film Masalembo adalah, kenapa sih Aki matinya cepet banget? >_< Kan kasian Naro. Kasian juga yang lain jadi kurang tenang.

Yang terakhir Lintang. Kalau ini bingung karena apanya. Yang pasti tipe cowok yang saya suka banget. Gak banyak omong. Konkrit. Berani. Sama tanggung jawabnya tinggi. Selain itu kelihatan juga orangnya gak dingin-dingin amat. Tetep punya hati. Ah suka banget deh, macem Ayah-Ayah Anas gitu. 😛

Selain sama tokohnya, saya juga suka sama jalan ceritanya yang gak mistis. Yang paling gw gak ngerti sebenarnya, ada yah orang yang iseng nyari harta karun sampe niat gitu jatuhin pesawat? Terus kalau udah nemu dan berhasil bawanya gimana? Gak diceritain sih detil perencanaan dia nya. Harusnya di akhir-akhir agak lama jelasinnya jadi memenuhi hasrat kekepoan orang kepo kayak saya. Trus sama yang kurang terakhirnya kurang nendang. Harusnya mah ditambahin bener-bener sampai ketemu keluarga dan nasib si suku pedalaman dan Bayunya gimana. Haha. Suka-suka saya deh ceritanya.

Yang jelas kerenlah ini untuk serial TV Indonesia mah. Sekarang masih nungguin, ini episode 25 nya ada gak sih? Kok asa gantung ceritanya dari episode 24 ke episode akhir. 😀 Terus berkarya NET TV!