Jerawat Bayi

Khaleed Maher Fauzi, kecil-kecil dah jerawatan. Awalnya sempet kaget, maklum emak-emak baru. 😀 Masih rada kagetan kalau liat perubahan di bayi. Awalny cuman bintik putih satu dua. Tapi lama-lama menyebar dan banyak. Beneran kayak orang dewasa lagi jerawatan. Terus nyoba tanya ke emak-emak lain. Rupanya banyak yang ngalamin juga.

Jadi si jerawat bayi ini disebabkan oleh hormonal Ibu. Nah ini yang masih saya gak ngerti. Maksudnya gimana? Saran dari orang-orang sih tetep menjaga kebersihan diri, terutama bagian-bagian tubuh yang sering bersentuhan dengan bayi. Bisa jadi karena keringet kita juga. Atau kalau misalnya ngasih ASI, jangan lupa ditotol-totol make akapas dengan air hangat untuk ngelap tumpahan ASI di muka bayi.

Semoga cepet sembuh ya Nak… Wajahnya bersih lagi… Jadi Bunda gak takut elus-elus keningmu supaya kamu makin tenang tidurnya… :*

Rekor: Setahun Gak Mudik

Huaaa. Bener-bener nih sekarang mah judulnya merantau. 😀 Pas tanggal 15 Juli 2012 kemarin, tepat setahun meninggalkan Indonesia. Dan belum pernah balik lagi ke Indonesia. Rekor nih. Tahun kemarin setahun pulang dua kali. Ini lebih dari setahun belum pulang-pulang.

Kalau kemarin-kemarin baru 3 bulan dan 6 bulan ninggalin Indonesia dah banyak banget yang beda. Setahun pasti lebih banyak lagi. 😀 Semakin excited ngeliat apa yang bakalan beda banget yang bakal ditemuin di Indonesia nanti pas pulang.

Semoga diberikan banyak rejeki dan kesempatan untuk pulang. Tapi juga pengen bareng ayah Anas Fauzi dan Khaleed pulangnyaaaa… >_<

Suntik dan Sedih

Ada suatu hal yang cukup bodor dan baru dalam diri saya. Seumur hidup seingat saya, saya semakin lemah dengan jarum suntik. Dulu kalau denger cerita pas SD, kayaknya saya jalu abis. Paling gak takut kalau ada imunisasi di sekolahan. Termasuk cuek dan gak berasa abis diapa-apain. Tenang menghadapi suntikan. Dan udahannya pu, tetep cool, calm and confident.

Cerita sedikit berubah waktu pertama kali operasi bius lokal pas SMP. Mungkin karena bagian yang disuntik ini sudah sakit, jadi agak parno. Dan agak sedikit takut. Berubah lagi pas masuk kuliah, mulai ikut donor darah. Awalnya tetep 3C, tapi pas dirasain. Eh, buset, ini jarumnya gak biasa nih. Gede banget. Peureus.

Dan semakin lama semakin parno ma jarum suntik. Termasuk pas selama kehamilan. Setiap mau disuntik teh berasa deg-degan, ngilu dan pas di josssss, kerasanya sakit. Continue reading

Khaleed Maher Fauzi

HPL anak pertama saya adalah 3 Juli 2012. Namun di pemeriksaan bulan ke delapan, dokter memprediksi kelahiran akan maju sekitar seminggu. Makanya, seminggu sebelum HPL dibuat janji ketemu lagi untuk pemeriksaan lebih akurat. Senin itu, h-7 HPL saya dan suami datang ke dokter. Tapi tidak ada kemajuan posisi bayi yang signifikan. Mules pun tidak. Agak sedikit kecewa karena waktu itu saya bener-bener dah gak sabar menanti kehadiran jagoan kami. 😀 Continue reading