Nyobain FLIP

Dulu pertama kali bikin tabungan, itu adalah BCA. Asik banget make BCA nih sebenarnya. Banyak kemudahan. Tapi pas sekali ilang, entah kenapa malas ngurusnya. Dan akhirnya terbengkalai. Berikutnya, bikin di Mandiri. Sama, ilang, trus males ngurusnya. Pas kuliah, semua transaksi kuliahan make BNI. Dan karena banknya deket terus sama pusat aktivitas saya (yang rata-rata ngampus) ya jadi sampe sekarang make BNI. Bedanya sekarang nyobain yang syariahnya. Belum paham sih halal haramnya. Kkkkk. Tapi lebih tenang aja. Ada label syariahnya. *Gak jelas banget ya gw*

Nah, awal-awal pergaulan sih karena banyak teman rata-rata emang anak kampus. Jadi santai aja make BNI. Nah, begitu temen-temen seusia atau sepergaulan sekarang adalah orang-orang kerja dan bisnis, rekening BNI jadi gak populer lagi. Dikit-dikit ada iuran kalau gak BCA ya Mandiri. Belanja online gitu juga. Jadi deh, tiap belanja atau transaksi dah mah kena ongkir kena charge extra karena beda bank.

Terus sekarang ada angin segar, ada aplikasi namanya FLIP. Awalnya takut sih make aplikasi ini. Namanya juga urusannya sama uang yah, kesukaan semua orang. Bisa aja nih kumpulan anak iseng trus uang saya diambil. Tapi mulai nyoba, pas ada orang nransfer ke saya, lewat FLIP ini. Wew. Bisa euy. Ada yang udah nyoba.

Lalu nyobain deh transaksi awal bulan (yang mostly adalah urusan cicilan ini itu) make FLIP. Yeay! Lama sih. Haha. Tapi berhasil. Dan gak kena potongan. Mental emak-emak gak mau rugi walau cuman 6.500 pun muncul. Dan kebahagiaan yang mungkin sebenarnya gak penting-penting amat itu pun tumbuh. :))

Semoga semaki berkurang bug nya dan semakin reliable sistemnya. Sehingga bisa membuat emak-emak hemat ini bahagia. 🙂

 

Galau

Akhir-akhir ini lagi galau tingkat dewa. Cemas. Khawatir. Tapi belum bisa sebenarnya nemuin apa yang jadi penyebabnya. Di Daycare baru beres ngawal satu kegiatan dan masih ada ke depannya. Di DH, lagi ada dua kegiatan yang mesti dikawal sampe beres. Di Kampus, riset belum maju masih galau kapan ya sidang proposal. Dan kegalauan itu membuat saya setiap hari bingung. Jadi mesti mana dulu nih yang dikerjain?

Kalau ngerjain yang satu, merasa berdosa dengan yang lain. Hiks. Mesti belajar lagi nih untuk nentuin prioritas dan manajemen waktu. Rasanya capek tapi belum ngerasa ada hasil yang signifikan dari apa yang dikerjain. Kata orang perempuan jago multi tasking. Tapi kok, sekarang lagi ngerasa itu gak mungkin yah. Heuheu.

Baiklah. Sepertinya perlu menata semuanya lagi.

Pemadam Kebakaran

Ceritanya besok adalah hari dimana kelasnya Khaleed akan berkunjung ke dinas pemadam kebakaran. Info itu disampaikan oleh Ibu Guru melalui WA. Dan seperti biasa, saya sounding ke Khaleed supaya dia tahu dan siap. Responnya? Saya kira bakal antusias layaknya Berlajar di Alam (BLA) sebelum-sebelumnya. Kali ini, Khaleed dengan tegas bilang, GAK MAU IKUT! Wew!

Tanya kenapa? Berkali-kali digali apa yang ngebuat Khaleed gamau, dan akhirnya terjawab pagi hari tadi pas perjalanan mau ke sekolah. Rupanya Khaleed berfikir bahwa nanti di disdamkar, bakal ada banyak api. Terus ada bapak-bapak semprot-semprot air. Khaleed gamau. Takut kalau banyak api. -____-‘

Akhirnya dikasih pengertian lagi, belum berhasil. Dan tadi nitip ke Ibu Gurunya untuk dikasih pengertian lagi. Semoga berhasil. 🙂