Gojek Bagus dan Tidak Bagus

Jadi akhir-akhir ini sering banget menggunakan jasa Gojek. Terutama dalam hal antar jemput barang dan membeli makanan. Nah, suka bahagia kalau si driver tanpa banyak nanya, tiba-tiba sampe ke tujuan/ke tempat saya. Kalau mesen makanan gak banyak nanya, tapi pesanan nya benar. Suka sebel kalau banyak nelepon, tapi untuk alasan-alasan ini:

  1. Gatau tempat, padahal saya sudah bersusah payah di bagian mapnya nentuin titik bener-bener tepat si tujuannya.
  2. Nanya lagi mesen apa. Padahal list yang saya buat dah detil dan jelas. Sebelnya lagi kalau udah ditelp dan nanya, eh masih salah juga. Pernah kasusnya nanya mesen apa, ditulis gak make nasi, ditelp lagi saya bilang bebeknya aja, eh pake nasi juga. Jadi mahal deh.

Terus sempet mikir, jangan-jangan mas-mas yang gayanya suka keren emang lebih pinter urusan nyari tempat dan mengerti pesanan makanan. Kenapa? Soalnya yang biasanya melakukan dua poin di atas, bapak-bapak agak tua dan biasanya nelpon pertamanya aja udah keliatan dari jenis pertanyaannya.

Kalau saya bisa deteksi gelagat driver dari awal dia nelp, jahat gak yah kalau dari gaya nanyanya aja udah gak asik saya cancel pesanannya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s