BBM Naik Versi Supir Angkot

Hari ini mencoba pengalaman baru ngangkot dari Padasuka ke Kampus. Ojek turun naik 2000. Dan kagetnya angkot sekarang 6000. Wew. Tapi mari kita dengarkan curhatan supir angkot dengan temannya.

“Sepi mang.”

“Biasa mun BBM naik langsung kieu.”

“Naraik motor jigana.”

“Nya heueuh lah. Mun dipikir-pikir, mending keneh naik motor.”

“Kumaha nya nasib angkot. Kamari jurusan X-Y ngajual angkotna dua. Isuk-isuk moal aya angkot deui.”

“Can deui aya bis monyet gajah (padahal mah bis badak) na Ridwan Kamil. Geus we barudak sakola mending keneh naek eta timbang angkot.”

Emang sih dari perjalanan sejauh Padasuka-ITB, hanya ada 3 penumpang yang naik. Sepi banget. Tapi saya gak tahu biasanya serame apa, soalnya ini baru pertama kali.

Tapi ini serius. Kalau BBM sudah naik. Dan negara beneran punya anggaran besar lain. Please Pak Jokowi, buat program cepat untuk perbaiki kualitas pelayanan transportasi umum. Saya yakin, ketika harga walaupun lebih mahal dikit dari momotoran, kalau transportasi umum nyaman, saya lebih memilih transportasi umum.

Yang bikin saya gak nyaman dengan transportasi umum adalah, duduk tidak nyaman, panas, ngetem, harga tergantung si supir alias gak fix dan cara bayar yang masih kurang nyaman.

Terimakasih Bapak Ibu Guru

Sebagai murid saya mungkin gak baik-baik amat. Kadang saya bikin guru kesel karena baju dikeluarin. Suka keluar-masuk lagi pelajaran. Untuk beberapa pelajaran saya lupa mengerjakan PR (karena gabisa biasanya, udah gitu gak usaha), tertidur, gak belajar pas ulangan, nyontek PR dan segala kemalasan lainnya. Kadang saya juga ngomongin guru-guru yang dianggap menyebalkan sama teman-teman. Bahkan kadang kala sampe diejek-ejek di belakang. Maafin saya ya Bapak dan Ibu Guru.

Pagi ini saya baru menyadari. Ada hal yang membuat saya terharu melihat perjuangan orang-orang dalam hidup saya selain orang tua, yaitu guru. Entah kenapa melihat video tentang guru yang sabar dan mengajar anak-anak SMA selama puluhan tahun dan masih ingat sama muridnya itu sesuatu yang sungguh mengharukan buat saya.

Apalagi jaman saya dulu profesi guru belum dihargai oleh Pemerintah. Gaji masih kecil. Tak jarang saya merasa terinspirasi oleh guru-guru. Guru sering memotivasi kami sebagai muridnya. Kata-katanya menciptakan harapan dan cita-cita buat kami. Yang kadang bikin terharu, ketika saat ini saya sudah merasakan pendidikan tinggi dan juga pendidikan di luar negeri, guru-guru masih saja berkutat dengan pengajaran, murid-murid dan kelas. Bahkan tak jarang ada yang kondisi nya memperihatinkan.

Rasanya ingin membuat mereka sedikit bahagia. Apa yang bisa saya lakukan? *Saya mau berfikir dulu*

Yang jelas, selamat hari guru. Semoga guru-guru di Indonesia semakin dimuliakan oleh Pemerintah dan juga warga negaranya. Tanpamu guru, apa jadinya aku.

Pagiku cerahku
matahari bersinar…
ku gendong tas merahku
di pundak…

Slamat pagi semua
ku nantikan dirimu
di depan kelasku menantikan kami..

Reff :
Guruku tersayang
guru tercinta tanpamu apa jadinya aku…
Tak bisa baca tulis, mengerti banyak hal..
guruku terima kasihku…

Nakalnya diriku kadang buatmu marah…
namun segala maaf kau berikan..

Slamat pagi semua
ku nantikan dirimu
di depan kelasku menantikan kami..

Reff::
Guruku tersayang …
guru tercinta tanpamu apa jadinya aku…
tak bisa baca tulis mengerti banyak hal…
guruku terima kasihku…

Nyatanya diriku kadang buatmu marah…
namun segala maaf kau berikan..