Balada Berenang Bunda dan Khaleed

Sudah dua bulan tidak mengajak Khaleed berenang. Pagi tadi setelah Khaleed bangun pagi sesuai mau dia (Biasanya dibangunin), sarapan dengan porsi yang banyak, saya jadi merasa PD untuk bawa dia renang. Asumsi: gak ngantuk alias seger, perut kenyang, jadi aman.

Yup, ini kali pertama saya berenang (bukan main air) dengan Khaleed tanpa didampingi orang dewasa lainnya. Biasanya saya selalu ngajak Ila, ayah, Ummi atau siapapun yang bisa bantu saya selama renang untuk gantian ngejaga Khaleed.

Awal datang ke kolam renang, Thanks Rabb it was soooooo quite. Jadi Khaleed selow dan antusias ngelihat kolam renang. Khaleed langsung menarik-narik saya ngajak nyebur ke kolam. Alhamdulillah, lancar sampai Khaleed mau nyemplung berdua. Berenang pun dimulai. Biasanya saya memulainya dengan yang saya sebut ‘splash the water’. Supaya suasana jadi lebih rileks dan menyenangkan. Baru main “Khaleed… Ready… Go…” yang artinya saya dan Khaleed barengan nyemplungin kepala ke air. Nah, pas disini kelihatan beda. Kelihatan kalau Khaleed dah lama banget gak berenang. Khaleed ketakutan dan jadi tegang.

Setelah itu Khaleed gamau ditinggal sendiri di ban atau jalan di kolam yang deet. Pengennya dipeluk terus. Karena udah kelihatan takut, saya memutuskan untuk udahan. Pas di tempat ganti bajulah drama dimulai….😀

Air angetnya mati. Tetottt!!! Khaleed gak dimandiin? Oh No. Oke. Kita ganti baju aja ya mas. Pas mau dikeringin make anduk, Khaleed kayak ketakutan banget gak mau diturunin. Sedangkan saya basah. Jadi Khaleed juga kebasahan lagi. Mencoba untuk saya ganti baju duluan, sama aja, Khaleednya nempel terus gak maud diturunin. Khaleed nangis keras banget gak bisa dialihkan ke hal lain. 

*Drama detailnya kalau kita ketemu aja ya saya ceritain*

Karena kolam renang sepi, jadi semua pegawai tahu kalau ada ibu-ibu bawa bayi dan bayinya nangis-nangis setelah berenang. Ada pegawai yang berusaha benerin air panas karena merasa Khaleed nangis karena airnya dingin. *Maaf ya mas, kesalahan bukan pada air anda* Bahkan tukang parkir pun tahu kalau Khaleed tadi nangis lama banget.

Sebagai emak-emak, saya berusaha cool berjalan keluar ruang ganti dengan baju sedikit basah (begitu juga Khaleed), dengan Khaleed yang terus menangis (kayaknya lebih ke sakit hati karena dipaksa diturunin digendongan pas saya ganti baju) dan pegawai-pegawai menatap saya dengan tatapan kasihan. Stay cool bun, stay cool. B)

Dan alhamdulillah sampai juga di mobil. Saya peluk erat Khaleed. “Mas, maafin bunda yah. Mas Khaleed marah ya sama Bunda? Mas Khaleed takut diturunin sama Bunda?”. Dan nangis Khaleed makin menjadi. Mungkin Khaleed juga ngerasa kali yah kalau Bundanya sedih ngelihat dia nangis sekejer itu. Akhirnya kami nangis berdua deh di mobil. Sampai akhirnya Khaleed tertidur karena sambil disusuin. 

Perasaan setelah itu rasanya campur aduk. Sedih karena gak memperhitungkan kalau Khaleed bakal gak mau diturunin nunggu saya ganti baju. Senang karena akhirnya kesampaian juga ngajak Khaleed berenang setelah sekian lama. Lebih senang lagi karena Allah masih kasih saya kesempatan untuk ngalamin hal ini. Saya merasa jadi lebih punya “better understanding” tentang Khaleed. Keep it up Bun! 

Sampai Khaleed besar nanti, Bunda berharap, kami boleh salah mengerti. Kami boleh kecewa satu sama lain. Tapi kami berdua harus sabar. Kami berdua harus mau menghadapi masalah bersama. Dan di akhir cerita, sama seperti kejadian pagi ini, kami bisa berpelukan dan saling memaafkan. Bunda sayang banget sama Khaleed.

Jadi anak sholeh, benar dan kuat ya mas… :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s