Malas… Tapi…

Bulan ramadhan di Korea bukan kali pertama untuk saya. Karena tahun kemarin ketika pertama kali datang ke Korea, itu juga pada bulan ramadhan. 10 hari sebelum lebaran tepatnya. Tapi entah kenapa shaum kali ini terasa lebih berat. Karena panasnya. Dan mungkin karena beban penelitian yang sudah mulai ngegebruk di badan saya. Beda dengan tahun kemarin yang masih merasa menjadi turis di lab.😀

Hari pertama shaum , agak shock dengan pulang pergi ke luar kota dengan udara sangat panas. Luar biasa. Ini baru shaum. Menantang.😀

Dan undangan gathering lab yang sudah diaccept sejak minggu kemarin semakin dekat. Oh God, ikut gak yah. Ke pantai pulak. Kebayang orang-orang pada berenang, minum minuman dingin, malemnya mabok-mabokan, tidur larut. >_< Ntar gw ngapain yah? Males sebenernya.

Tapi eh tapi. Di Korea ini tidak hadir dalam sebuah undangan bukan perkara kecil. Begitu juga sebenarnya dengan Islam yang menganjurkan memenuhi undangan jika diundang. Dan? Gak ikut? Alesannya shaum? Oh, man…. Rasul juga dulu perang di bulan ramadhan. Di Arab lagih. (kalau dibayangin keknya panas gilak)

Jadi? Kenapa gak mau? Ini mah benar-benar kemalasan yang datang dari diri saya. Pengennya shaum teh diem, gak banyak gerak. Tiba-tiba dah buka. Beuh, enak bener. Ke laut aja. Gak usah shaum.Hahaha. Lah ini kan emang diundang kelaut. Hehe. Dah mulai gak nyambung.

Dan akhirnya setelah merenung semalaman, OK deh. You don’t have any other reason buat nutupin kemalasan kamu hey Gadis! OOps! I am not gadis anymore. Haha. I am married.😀

Pergilah saya. Tapi dengan sedikit manja. Karena datangnya telat menyusul bersama profesor saya. Biar gak ikut bantu-bantu beresin tempat nginep. Haha. Minus one. Noted.

Di sepanjang perjalanan sungguh membosankan. Ujian pertama. Pengennya cemberut. Tapi ngapain lah, gak jadi cepet juga nyampenya. Di mobil berempat. 3 orang Korea dan berbicara dengan bahasa Korea. Kalau pun ngerti artinya, keknya saya gak minat-minat amat nimpalin atau apa. Dan saya baru nyadar, ternyata saya orangnya sebenernya males ngomong kalau bener-bener lagi gak mood. And that was.

Tapi seperti tuntutan budaya. Sebagai junior yang baik saya harus besikap manis. Tapi lagi-lagi, percuma kalau gak dari hati. Bikin basi eh idup. So, di sepanjang perjalanan terus merenung dan menata hati supaya bisa tetap menjaga mood bahagia saya. DOne! You did it Nda!

Jadi inget di sepanjang perjalanan dari mulai berangkat sampai sampe di tempat. Saya merepotkan Prof saya berkali-kali untuk menjelaskan kenapa saya gak makan dan minum ke orang-orang yang nanya. Karena menurut pengalaman saya, kalau saya yang jelasin, gak semua orang langsung ngerti. OK. Thank you, prof.

Sampai di tempat yang dituju. Yak! I am hoki. Saya gak diuji sama Allah. Malah dikasih kenikmatan. Udara disana begitu bersahabat. Suasana pantai yang luas, membuat hati selalu merasa lega. Selega pantai. Pantainya sepi. Sesepi hati saya. Haha. Norak deh yah tulisannya mulai.

And I really enjoyed the situation. Gak nyangka. Padahal waktu di rumah, ngebayanginnya bakal kek neraka. Di pantai semua orang minum-minuman es, makan semangka. Saya pengen? Big no. Biasa aja. Karena ada yang lebih asyik. Berkumpul dengan orng-orang baru. Belajar budaya orang. Menikmati pantai. Senior-senior lab yang ramah. 180 derajat banget dari apa yang saya bayangkan. Dan gak kerasa, udah mau maghrib aja.

Lalu kami makan bersama. Pengennya sih bilang ‘buka bersama’. Haha. Boleh deh Nda, biar lo seneng. Dan mereka semua minum-minum dan ngobrol seru. Walaupun saya gak bisa menangkap keseluruhan obrolan mereka, tapi sedikit mah saya ngerti lah. Dan senior yang mengundang kami datang kesana, cukup hangat mengajak saya berbicara. Dengan bahasa inggris yang terbata-bata.

Setelah makan malam. Saya melihat semua orang mabok. Berbicara teriak-teriak. Ngomong kemana-mana gak jelas. Tapi, mereka tetap orang-orang yang sopan dan ramah. What a nice, gw gak takut ngeliat orang mabok as like di Indonesia, gw pasti keringet dingin kalau liat orang mabok di jalan.

Dan di tengah kemabokan itu, senior saya bilang, ” Adin, I respect you and ramadhan”. Pengennya melongo sambil diem lama. Tapi emang cukup aneh.🙂 Maksudnya apa. Hehe. Tapi simple word itu cukup membuat saya tidak merasa terlalu asing. Dan merasa menjadi bagian dari keluarga lab saya. ” I like your action”. Well, thank you, senior. But really I don’t really understand what you mean while you’re drunk at that time. Hehe.

Ternyata pesta belum berakhir. Sesampainya di Apartemen. Semua kembali berkumpul dan minum. Mata melayang-layang, ni kagak ada aer yang bisa saya minum apa. Hssssh. Akhirnya bongkar-bongkar sendiri di kulkas. Found it! Hah. Bru minum satu gelas air putih dari tadi pas buka.😀

Yaudah lah itu ngobrol-ngobrol sama senior lagi. Seru sebenernya omongannya, cuman bete gak ngerti semua. -____-‘ I have to learn Korean kalau bener-bener pengen lebih asyik tinggal di negara inih. Sampai akhirnya ada senior mabok yang ngajak semua orang berhenti ngobrol dan tidur. Owowow dah jam 12. OK Saya tidur. Tapi orang-orang masih ngobrol seru dan berisik. KEbetulan kamar saya deket banget sama tempat berkumpul. Well, gimana gw bisa tidur. Zzzz. Alamat sahur lewat lagi ini mah.

Tapi emang kebluk. Haha. Berisik, gak ada kasur, kamar kosong melompong, tetep aja bisa tidur. Xixixxixi. Dan alhamdulillah kebanguniin pas sahur.

Waktu sahur dah siap siaga bawa mie goreng instan, kurma dan oreo. Waktu keluar ke dapur. Groook. Suara orang ngorok bersahut-sahutan. Dan nyalain kompor gak nyala-nyala. Hosh!!! Gelap banget, pengen nyalain lampu tapi bisi orang kebangun. Pasti kesel banget secara mereka baru tidur. Kalau berisik dan terang, pasti lah bangun. Yaudah lah nyerah ngoprek-ngoprek kompor. Jadi sahur ma oreo dan kurma dan air putih. Lagi-lagi pengen ngamuk dan garuk-garuk tanah. Tapi eits, jadi inget kalau Rasul makan sahur makan kurma aja.😀 Oh, how cool you’re Muhammad. Bener-bener inspirasi sayah.

OK. Abis sahur saya tidur dan lupa shubuh.😀 Kacau. Dan akhirnya shubuh telat. Maaf ya Allah. Dan pas saya bangun, saya langsung mandi. Dan ketika selesai mandi, semua orang dah siap sarapan. Saya tinggal di rumah deh. Abisin buku bacaan. Abis pada makan, kumpul lagi di rumah. Ngobrol-ngobrol lagi.

Dan makan siang datang, semua orang siap-siap pulang. Saya juga jadi ikutan. Eh, ternyata bukan mau langsung pulang. Tapi makan siang dulu, balik lagi, baru pulang. Tapi saya terlanjur ikut. Jadi ya udah, nunggu di mobil pas mereka pada makan di resto. Baca buku lagi. Gilak, dah mau abis aja nih buku setengah hari.😀

Di perjalanan pulang ke kota saya, kembali semobil bersama orang tua. Dan gak ngomong apa-apa. Saya malas ngomong. -___-‘ Belom kalau sekali ngomong mereka gak denger suara saya. Orang korea kalau ngomong teriak-teriak, jadi susah ngimbanginnya. Jadi diem aja sepanjang jalan, baca buku lagi yang udah ganti buku. Produktif abis baca buku hari ini.

Dan akhirnya sampai juga di Cheongju. Alhamdulillah. I did it!

Saya tamat shaumnya, solatnya gak ada yang kelewat, silaturahmi ma orang koreanya juga gak kelewat. Lega, capek, tapi seneng.

Begitu sampai di rumah. Oh sepi. Ya rabb, selalu saja saya gakbisa mengelak kalau nikmatmu ini banyak. Yang awalnya saya berfikir, piknik akan membosankan dan melelahkan. Tapi ternyata pas sampai di rumah dan menemukan diri ini sendiri lagi, saya malah kangen kebersamaan piknik tadi.🙂 Thanks Rabb. Fabiayyiaalaairabbikumatukadziban.

Maka nikmat Tuhan mu mana yang kau dustakan? Gak ada ya Allah. Hanya hambamu saja yang terlalu sulit bersyukur.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s