Evaluasi Diet

Diet oh diet. Kayaknya terakhir serius diet pas jaman putus cinta. Wkkk. Hebat yah, lagi sedih teh diet. Sekarang mau mengulang sejarah dan semoga sejarah naiknya lagi gak perlu diulang yah. :D

Awalnya ngerasa biasa aja dibilang gendut. Emang itu adalah panggilan cinta adik-adik dan kakak saya untuk saya. And, for your information, di keluarga kami hanya lah aku yang paling cantik (gendut) seorang. Yang lainnya kurus-kurus bahkan bisa dibilang seperti lidi. Jadi kalau diejek gendut ma mereka mah, ah… biasa tuh. Lo semua tuh yang kekurusan. *Menghibur diri* Ntar kalau lagi di luar, “Gak kok din, gak gendut banget. Biasa aja” *Semoga ini bukan khayalan*

Tapiiii belakangan ini. Percaya atau gak, orang yang saya gak nyangka bakal bilang gitu aja akhirnya bilang, “Din kok gendut banget din?” >_< AAAAAAAAAAAAAahhhhhhhhhhh, tidak. Hancur hatiku kali ini mah. Kebayang kan orang-orang yang mungkin peduli muka saya jerawatan aja nggak tapi bisa komen begitu.

Dan dengan perasaan yang teriris, memberanikan diri nimbang. Dan si perasaan yang teriris itu kini dikasih tetesan jeruk nipis. Aduh. Sakit pisan. Dan wow! Beratnya sama dengan pas hamil Khaleed 5 bulan. >_< 

Baiklah, wake up, Nda!! Benerin pola hidup.

Ya, emang sekarang gak seniat dulu ngejar-ngejar Khaleednya.

Ya, emang sekarang suka males nyapu ngepel di rumah.

Ya, emang sekarang kemana-mana naik motor atawa mobil.

Ya, emang sekarang makan apa aja malem buta gak pernah peduli.

Ya, emang sekarang gak punya olah raga rutin. More

Bunda, Gendong…

Sudah tiga hari berangkat ke Daycare Khaleed dengan berjalan kaki. Awalnya alasannya sederhana, karena saya ingin belajar mengurangi ketergantungan terhadap fasilitas orang tua, dalam hal ini mobil. Beberapa kali mencoba, mendapatkan manfaat lain juga, yaitu bisa lebih hemat dan lebih bisa eksplorasi lingkungan sekitar yang kita lewati dengan berjalan. 

Tapi saat berjalan, memang tidak mudah. Apalagi untuk Khaleed. Hari pertama dia minta digendong terus. Hanya sesekali ketika ada yang menarik seperti bunga, kucing, ayam dan hal-hal seperti itu, dia mau turun. Dan sebentar saja. Lalu minta digendong lagi. Berikutnya hari kedua, alhamdulillah lancar berjalan cukup jauh dari biasanya. Walaupun setelah itu (saat tujuan sudah dekat, dan pas banget tanjakan) Khaleed baru minta digendong. But, anw, itu sudah progres sih buat kami. Hari ketiga, kami melewati jalan yang menarik (ada kambing, ayam kalkun dan semak-semak). Khaleed kemudian mau berjalan sendiri. Sampai akhirnya dia kaget dengan ayam, dan minta digendong. 

Setelah membaca-baca artikel di babycenter, tampaknya memang ini yang harus saya hadapi setidaknya sampai Khaleed berusia 3 tahun. Dimana kebutuhannya untuk digendong akan berkurang. Ternyata, untuk seorang anak kecil seperti Khaleed digendong itu adalah sesuatu yang luar biasa. Kenapa? Karena dia dapat melihat apa yang kita lihat. Selain itu, sentuhan yang intens saat menggendong pun menjadi sangat berharga buat Khaleed.  More

Gak Cuman di Luar Negeri (Mahal)

Pas dulu di Korea, ngerasa kayaknya kalau di Indonesia enak yah mau makan tinggal beli. Kan banyak yang halal dan murah. Waktu di Korea selain yang bisa dimakan terbatas, harganya mahal juga. Jadi akhirnya sering masak.

Sekarang? Di Indonesia. Hmmm.

Sama aja. Haha. Makanan tetep mahal. Karena gaji, gaji Indonesia. Cuman boleh lah soal halalnya mah menang. :D Jadi tetap… Kalau mau hemat, lebih baik masak. Mau di dalam negeri atau pun di luar negeri. :D

Riset Awal

Agak gaya dikit judulnya padahal isi tulisannya gak ada nyambung-nyambungnya sama kuliah. Hehe. Ada deng. Dikit banget. Pas mulai berkelana lagi di kampus, harusnya kan, idealnya kan banyak baca paper. Eh tapi, eh tapi, yang ada paper didownload butuh 1 hari. Paper disimpen di drive yang rapih, butuh 1 hari. Terus paper diprint, butuh 1 hari. Dan sekarang lagi mulai baca. Lama banget yah? Soalnya kalau ngebut-ngebut takut otaknya ngebul dah lama gak dipake ngurusin perelektronika dayaan.

Yang cepet progressnya malah riset sosial di ITB. kkk. Gimana gaya berpakaian mahasiswa jaman sekarang? Banyak gak sih yang ikutan OSKM? Ini kenapa ospek jurusan gaya-gayanya masih mirip kayak jaman aye dulu? Padahal jaman aye dah dibahas tuh tentang osjur yang bagus dan kayaknya gak sama dengan aye dulu. Hehe. Apalagi yah, ini kenapa di dalam kampus makanan jadi mahal-mahal? Ini pasti anak TPB, ini pasti anak mau lulus, ini pasti anak tingkat dua, ini pasti anak pascasarjana. Huehehe. Gitu aja di otak kerjaannya.

Kayaknya pertanyaan-pertanyaan di atas cukup bisa dijadiin satu topik buat jadi paper. :)) Bisa ngeberondol nama gw di IEEE. :P

Kantin Madiun Dimana Ya?

Sebelum nyentuh atau nyerempet-nyerempet judul, saya pengen bikin prolog tulisan dulu. Jadi ceritanya sekarang saya sudah mulai sesi kehidupan sebagai seorang Bunda dan istri yang nyambi kuliah doktor. Pagi berangkat ke kampus dan mulai ngelirik-ngelirik paper (ngelirik loh, bukan baca) lagi, terus agak sorean (agak yah) jemput Khaleed di Daycare. Begitu kira-kira polanya. Nah, otomatis makan siang yang hampir 1.5 tahun ini di rumah, jadi ganti di kampus. Hari-hari awal ini saya ingin bernostalgia dengan tempat-tempat makan di kampus yang cukup legendaris buat saya, mantan pacar dan teman-teman saya dahulu kala.

Dimula dengan makan di kantin dekat lab yang harganya sekarang semakin gak sanggup. Terus ke kantin dekat himpunan (atas dikit) yang kini mulai jorok (perasaan jaman gw lumayan asri ngeliatnya). Terus ke kantin yang namanya seperti nama negara di eropa sana (alhamdulillah kantin ini masih cucok di kantong harganya). Dan yang terkini, baru aja, ke Kantin Madiun. 

Secara umum jelas harganya pada naik. Tetapi ada yang masih enak dan asik. Bahkan suasananya gak berubah. Kantin itu lah yang paling sering saya datengin. Tapi ada satu kantin, ya Kantin Madiun ini yang membuat saya cukup terkaget-kaget. Saya ingat kantin itu warna cerah oranye karena disponsori oleh minuman botol. Kursinya banyak sampe ada tenda ke luar. Dan suasananya terbuka. Biasanya kan si gerobak di pintu masuk, ini di dalam. Jadi suasana leganya berasa. Hampir bisa dibilang selalu ramai pas jam makan. Di luar jam makan pun kayaknya ada aja yang makan. Pengamen rajin datang karena memang selalu ramai pembeli.

Tapi siang ini, saya kesulitan untuk menemukannya. Suasananya jadi suram. Jadi ruko tak terisi. Kosong. Kotor. Eh, tapi dugaan saya salah. Saya kira sudah tutup. Rupanya masih buka. Tapi wajahnya sungguh berbeda. Awalnya saya sangsi dengan judul Kantin Madiun. Tetapi saat melihat sosok seorang nenek berkacamata tebal, saya yakin ini Kantin Madiun yang dulu legendaris itu. Bedanya sang Ibu kini memakai jilbab.

Saat saya menengok, Si Ibu dengan ramah menyapa, “Monggo bu, mau makan apa?” Lalu saya memesan Ayam Penyet legendarisnya. Tetapi sayang sekali Si Ibu hari ini tidak membuat ayam penyet. Beliau kemudian menggerutu, “Kemarin saya buat ayam penyet gak ada yang beli. Sekarang Ibu mesen, saya gak buat. Tapi ini saya hari ini saja loh bu gak buatnya biasanya buat.”

Saya mulai merasa aneh, kenapa kok Ibu gak buat ayam penyet hari ini. Tetapi setelah masuk ke dalam, saya yakin, kantin ini memang sudah berbeda dari yang dulu. Kebersihan dan penataannya pun berbeda dari yang dulu. Belum lagi gelap. Lalu saya memesan yang ada saja, Pecel Ayam Madiun.  More

Menghadiri Sosialisasi BandungCleanAction (Menyusup)

Hari ini perasaan saya senang sekali. Kenapa? Karena akhirnya punya kesempatan lagi bertemu dengan RK. Ini kali ketiga saya berada di acara yang sama dengan RK. Pertama, waktu RK kasih sambutan di acara saya dan sepupu-sepupu promosi daycare Darul Hikam. Kedua, waktu RK jadi saksi di nikahan sepupu. Ketiga, tadi di acara BandungCleanAction.
Di acara kali ini saya sebenarnya maksa ikut ke Ibu saya yang dihndang sebagai salah satu kepala sekolah di Bandung yang sekolahnya mendapatkan penghargaan adiwiyata. Waktu mengisi buku tamu saya baru mengetahui ternyata yang hadir adalah berbagai jenis komunitas/instansi di Kota Bandung. Jadi orang-orang yang hadir adalah pemimpin yang ounya buntut di komunitas/instansinya.
More

Jangan Ajari Ikan Berenang

Ketika berdiskusi dengan orang lain, kita harus menghargai lawan bicara kita. Hargai dia sebagai manusia dengan segala pengalaman dan pengetahuannya. Selain itu hargai diri kita sendiri juga. Dengan apa? Dengan berbicara sesuai dengan kapasitas kita: pengalaman dan pengetahuan. Selebihnya, kita harus jujur dalam berbicara. Diskusi akan sangat menyenangkan.
Banyak orang yang seharusnya saya gak perlu illfeel sama mereka, kalau, kalau saja mereka bisa menghargai lawan bicaranya. Beberapa kali suka illfeel ngeliat orang yang berbicara terkesan seperti hanya dia yang tahu dan orang yang diajak bicaranya seolah-olah gak punya pengetahuan dan pengalaman tentang hal yang ia bicarakan. Ada beragam respon juga. Ada yang mengampuni dan ada yang sakit hati. Beruntung kalau kita sedang bertemu lawan bicara yang pengampun. :D
Mungkin menjadi penting kita memahami siapa yang kita sedang ajak bicara. Untuk mengkonfirmasi sedikit pengalaman dan pengetahuannya di topik yang akan dibicarakan bersama. Supaya kita tidak seperti mengajari ikan bagaimana cara berenang.

Previous Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 26 other followers